Skrining Kanker Payudara

Daftar Isi

Skrining kanker payudara adalah mencari potensi kanker sebelum seseorang mengalami gejala apa pun. Ini dapat membantu menemukan kanker pada tahap awal. Ketika jaringan abnormal atau kanker ditemukan lebih awal, mungkin lebih mudah diobati. Pada saat gejala muncul, kanker mungkin sudah mulai menyebar.

Para ilmuwan mencoba untuk lebih memahami siapa yang lebih mungkin terkena jenis kanker tertentu. Mereka juga mempelajari hal-hal yang kita lakukan dan hal-hal di sekitar kita untuk melihat apakah hal-hal itu menyebabkan kanker. Informasi ini membantu dokter merekomendasikan siapa yang harus diperiksa untuk kanker, tes skrining yang harus digunakan, dan seberapa sering tes harus dilakukan.

Penting untuk diingat bahwa dokter tidak selalu berpikir Anda menderita kanker jika dia menyarankan tes skrining. Tes skrining diberikan ketika Anda tidak memiliki gejala kanker.

Jika hasil tes skrining tidak normal, Anda mungkin perlu melakukan lebih banyak tes untuk mengetahui apakah Anda menderita kanker. Ini disebut tes diagnostik.

Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek kisaran biaya?​

Pakai layanan gratis Smarter Health.

Tes untuk Skrining Kanker Payudara

Citra mamografi normal (kiri) versus kanker (kanan). Sumber: National Cancer Institute

Beberapa tes skrining digunakan karena terbukti membantu dalam menemukan kanker secara dini dan mengurangi kemungkinan kematian akibat kanker ini. Tes lain digunakan karena telah terbukti menemukan kanker pada beberapa orang; namun, belum terbukti dalam uji klinis bahwa penggunaan tes ini akan menurunkan risiko kematian akibat kanker.

Para ilmuwan mempelajari tes skrining untuk menemukan tes skrining dengan risiko paling sedikit dan manfaat paling besar. Uji skrining kanker juga dimaksudkan untuk menunjukkan apakah deteksi dini (menemukan kanker sebelum menyebabkan gejala) mengurangi kemungkinan seseorang meninggal akibat penyakit tersebut. Untuk beberapa jenis kanker, kemungkinan pemulihan lebih baik jika penyakit ini ditemukan dan diobati pada tahap awal.

Tiga tes digunakan oleh penyedia layanan kesehatan untuk skrining kanker payudara:

Mamogram

Mamografi adalah tes skrining yang paling umum untuk kanker payudara. Mamogram adalah sinar-x payudara. Tes ini mungkin menemukan tumor yang terlalu kecil untuk dirasakan. Mamogram juga dapat menemukan karsinoma duktal in situ (DCIS). Pada DCIS, ada sel-sel abnormal di lapisan duktus payudara, yang mungkin menjadi kanker invasif pada beberapa wanita.

Mamogram lebi kecil kemungkinannya menemukan tumor payudara pada wanita yang lebih muda dari 50 tahun dibandingkan pada wanita yang lebih tua. Ini mungkin karena wanita yang lebih muda memiliki jaringan payudara lebih padat yang tampak putih pada mamogram. Karena tumor juga tampak putih pada mamogram, tumor lebih sulit ditemukan ketika jaringan payudara padat.

Mamografi. Payudara ditekan di antara dua plat. Sinar-X digunakan untuk mengambil gambar dari jaringan payudara.

Hal-hal berikut ini dapat mempengaruhi apakah mamogram mampu mendeteksi (menemukan) kanker payudara:

  • Ukuran tumor.
  • Seberapa padat jaringan payudara.
  • Keterampilan ahli radiologi.

Wanita berusia 40 hingga 74 tahun yang menjalani skrining mamogram memiliki peluang lebih rendah untuk meninggal akibat kanker payudara daripada wanita yang tidak melakukan skrining mamogram.

Pemeriksaan payudara klinis (PPK)

Pemeriksaan payudara klinis adalah pemeriksaan payudara oleh dokter atau ahli kesehatan lainnya. Dokter akan hati-hati meraba payudara dan di bawah lengan untuk merasakan adanya benjolan atau apa pun yang tampaknya tidak biasa. Tidak diketahui apakah menjalani pemeriksaan payudara klinis mengurangi kemungkinan kematian akibat kanker payudara.

Pemeriksaan payudara sendiri dapat dilakukan oleh wanita atau pria untuk memeriksa payudara mereka untuk mengetahui adanya benjolan atau perubahan lainnya. Penting untuk mengetahui bagaimana payudara Anda biasanya terlihat dan terasa. Jika Anda merasakan benjolan atau melihat adanya perubahan lain, bicarakan dengan dokter. Melakukan pemeriksaan payudara sendiri belum terbukti menurunkan kemungkinan kematian akibat kanker payudara.

MRI (magnetic resonance imaging) pada wanita dengan risiko tinggi terkena kanker payudara

MRI adalah prosedur yang menggunakan magnet, gelombang radio, dan komputer untuk membuat serangkaian gambar rinci dari area di dalam tubuh. Prosedur ini juga disebut nuclear magnetic resonance imaging (NMRI). MRI tidak menggunakan sinar-X apa pun.

MRI digunakan sebagai tes skrining untuk wanita yang memiliki satu atau lebih dari yang berikut:

  • Perubahan gen tertentu, seperti gen BRCA1 atau BRCA2.
  • Riwayat keluarga (kerabat tingkat pertama, seperti ibu, anak perempuan atau saudara perempuan) dengan kanker payudara.
  • Sindrom genetik tertentu, seperti sindrom Li-Fraumeni atau Cowden.

MRI menemukan kanker payudara lebih sering daripada mamogram, tetapi biasanya hasil MRI tampak abnormal bahkan ketika tidak ada kanker.

Tes skrining lainnya sedang dipelajari dalam uji klinis.

Termografi

Termografi adalah prosedur di mana kamera khusus yang merasakan panas digunakan untuk merekam suhu kulit yang menutupi payudara. Komputer membuat peta payudara yang menunjukkan perubahan suhu. Tumor dapat menyebabkan perubahan suhu yang mungkin muncul pada termogram.

Belum ada uji klinis untuk mengetahui seberapa baik termografi mendeteksi kanker payudara atau apakah prosedur tersebut mengurangi risiko kematian akibat kanker payudara.

Sampling jaringan

Sampling jaringan payudara mengambil sel dari jaringan payudara untuk diperiksa di bawah mikroskop. Sel abnormal pada cairan payudara telah dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker payudara dalam beberapa penelitian. Para ilmuwan sedang mempelajari apakah pengambilan sampel jaringan payudara dapat digunakan untuk menemukan kanker payudara pada tahap awal atau memprediksi risiko terkena kanker payudara. Tiga cara pengambilan sampel jaringan sedang dipelajari:

  • Aspirasi jarum halus: Jarum tipis dimasukkan ke jaringan payudara di sekitar areola (area gelap di sekitar puting) untuk mengambil sampel sel dan cairan.
  • Aspirasi puting: Penggunaan isapan lembut untuk mengumpulkan cairan melalui puting. Ini dilakukan dengan alat yang mirip dengan pompa payudara yang digunakan oleh wanita yang sedang menyusui.
  • Lavase duktal: Kateter (selang) ukuran rambut dimasukkan ke dalam puting dan sedikit air garam dilepaskan ke dalam duktus. Air tersebut mengambil sel-sel payudara dan diangkat.

Risiko Skrining Kanker Payudara

Pemeriksaan Payudara Sendiri (SADARI). Sumber: TheVisualMD

Keputusan tentang tes skrining bisa sulit. Tidak semua tes skrining membantu dan sebagian besar berisiko. Sebelum melakukan tes skrining, Anda mungkin ingin mendiskusikan tes tersebut dengan dokter. Penting untuk mengetahui risiko tes dan apakah tes itu telah terbukti mengurangi risiko kematian akibat kanker.

Risiko tes skrining kanker payudara meliputi:

Hasil tes positif palsu bisa terjadi.

Hasil tes skrining mungkin tampak tidak normal meskipun tidak ada kanker. Hasil tes positif palsu (yang menunjukkan ada kanker ketika sebenarnya tidak ada) biasanya diikuti dengan lebih banyak tes (seperti biopsi), yang juga berisiko.

Ketika hasil biopsi payudara tidak normal, meminta pendapat kedua dari ahli patologi yang berbeda dapat meningkatkan akurasi diagnosis kanker payudara.

Sebagian besar hasil tes abnormal ternyata bukan kanker. Hasil positif palsu lebih umum dalam hal berikut:

  • Wanita yang lebih muda.
  • Wanita yang telah menjalani biopsi payudara sebelumnya.
  • Wanita dengan riwayat keluarga kanker payudara.
  • Wanita yang mengonsumsi hormon, seperti estrogen dan progestin.

Hasil positif palsu lebih mungkin saat pertama kalinya mamogram skrining dilakukan dibandingkan dengan skrining berikutnya. Dapat membandingkan mamogram saat ini dengan mamogram masa lalu menurunkan risiko hasil positif palsu.

Keterampilan ahli radiologi juga dapat mempengaruhi peluang hasil positif palsu.

Hasil tes negatif palsu dapat terjadi.

Hasil tes skrining mungkin tampak normal meskipun ada kanker payudara. Seorang wanita yang menerima hasil tes negatif palsu (yang menunjukkan tidak ada kanker ketika sebenarnya ada) mungkin menunda mencari perawatan medis bahkan jika dia memiliki gejala.

Satu dari 5 kanker mungkin terlewatkan oleh mamografi. Hasil negatif palsu terjadi lebih sering pada wanita yang lebih muda daripada wanita yang lebih tua karena jaringan payudara wanita yang lebih muda lebih padat. Kemungkinan hasil negatif palsu juga dipengaruhi oleh hal-hal berikut:

  • Ukuran tumor.
  • Laju pertumbuhan tumor.
  • Tingkat hormon, seperti estrogen dan progesteron, di dalam tubuh wanita.
  • Keterampilan ahli radiologi.

Menemukan kanker payudara mungkin tidak meningkatkan kesehatan atau membantu seorang wanita hidup lebih lama.

Skrining mungkin tidak membantu Anda jika Anda mengidap kanker payudara yang tumbuh cepat atau jika sudah menyebar ke tempat lain di tubuh Anda. Juga, beberapa kanker payudara yang ditemukan pada mamogram skrining mungkin tidak pernah menyebabkan gejala atau menjadi mengancam jiwa. Menemukan kanker ini disebut overdiagnosis. Ketika kanker semacam itu ditemukan, pengobatan tidak akan membantu Anda hidup lebih lama dan malah dapat menyebabkan efek samping yang serius.

Mungkin ada rasa sakit atau ketidaknyamanan selama mamogram.

Selama mamogram, payudara diletakkan di antara 2 plat yang dijepitkan. Menekan payudara membantu mendapatkan hasil sinar-x payudara yang lebih baik. Beberapa wanita mengalami rasa sakit atau ketidaknyamanan selama mamogram. Beberapa wanita lebih menderita daripada yang lain. Besarnya rasa sakit tergantung pada hal-hal berikut:

  • Fase siklus menstruasi wanita bersangkutan.
  • Tingkat kecemasannya.
  • Berapa banyak rasa sakit yang diharapkan wanita bersangkutan.

Mamogram membuat payudara terpapar radiasi.

Terpapar radiasi merupakan faktor risiko untuk kanker payudara. Risiko kanker payudara dari paparan radiasi lebih tinggi pada wanita yang menerima radiasi dosis tinggi sebelum usia 30. Untuk wanita yang lebih tua dari 40 tahun, manfaat mamogram skrining tahunan mungkin lebih besar daripada risiko paparan radiasi.

Kecemasan akibat tes tambahan mungkin ditimbulkan oleh hasil positif palsu.

Penelitian telah menunjukkan bahwa hasil positif palsu dari mamogram skrining biasanya diikuti oleh lebih banyak tes yang dapat menyebabkan kecemasan. Dalam sebuah penelitian, wanita yang menjalani mamogram skrining positif palsu diikuti dengan lebih banyak tes yang melaporkan rasa cemas 3 bulan kemudian, meskipun kanker tidak didiagnosis. Studi lain menemukan bahwa wanita yang menjalani mamogram skrining positif palsu mengalami kecemasan segera setelah skrining, tetapi perasaan cemas itu menghilang dalam beberapa bulan. Studi ketiga menemukan bahwa beberapa wanita mengalami kecemasan beberapa tahun setelah mamogram skrining positif palsu. Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa wanita yang merasa cemas setelah hasil tes positif palsu lebih mungkin untuk menjadwalkan pemeriksaan skrining payudara rutin di masa depan.

Risiko dan manfaat skrining untuk kanker payudara mungkin berbeda pada kelompok usia yang berbeda.

Manfaat skrining kanker payudara dapat bervariasi di antara kelompok usia:

  • Pada wanita yang diharapkan untuk hidup 5 tahun atau kurang, menemukan dan mengobati kanker payudara tahap awal dapat mengurangi kualitas hidup mereka tanpa membantu mereka hidup lebih lama.
  • Pada wanita lain, pada wanita yang lebih tua dari 65 tahun, hasil tes skrining dapat menyebabkan lebih banyak tes diagnostik dan kecemasan saat menunggu hasil tes. Juga, kanker payudara yang ditemukan biasanya tidak mengancam jiwa.
  • Belum terbukti bahwa wanita dengan risiko rata-rata mengembangkan kanker payudara memperoleh manfaat dari memulai mamografi skrining sebelum usia 40.

Wanita yang telah menjalani perawatan radiasi di dada, terutama pada usia muda, disarankan untuk melakukan pemeriksaan kanker payudara rutin. Skrining MRI tahunan dapat dimulai 8 tahun setelah perawatan atau pada usia 25 tahun, mana saja yang lebih lama. Manfaat dan risiko mamogram dan MRI untuk wanita ini belum diteliti.

Tidak ada informasi tentang manfaat atau risiko skrining kanker payudara pada pria.

Tidak peduli berapa usia Anda, jika Anda memiliki faktor risiko untuk kanker payudara, Anda harus meminta nasihat medis tentang kapan harus memulai tes skrining kanker payudara dan seberapa sering untuk menjalaninya.

Bicarakan dengan dokter tentang risiko kanker payudara dan kebutuhan Anda akan tes skrining.

Bicarakan dengan dokter atau penyedia perawatan kesehatan lainnya tentang risiko kanker payudara Anda, apakah tes skrining tepat untuk Anda, dan manfaat serta bahaya dari tes skrining. Anda harus mengambil bagian dalam keputusan tentang apakah Anda ingin menjalani tes skrining, berdasarkan apa yang terbaik untuk Anda.

Sumber: StoryMD

Sebarkan info ini:

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email

Tinggalkan komentar

Layanan Gratis Kami

Mau berobat atau check up?

Isi form agar kami bisa menghubungi Anda

Hubungi Kami
1
Butuh bantuan berobat?
Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek biaya berobat di dalam dan luar negeri?