Skrining Kanker Serviks

Daftar Isi

Serviks adalah bagian bawah rahim, tempat di mana bayi tumbuh selama kehamilan. Skrining kanker mencari kanker sebelum Anda mengalami gejala. Kanker yang ditemukan lebih awal mungkin lebih mudah diobati.

Skrining kanker serviks biasanya merupakan bagian dari pemeriksaan kesehatan wanita. Ada dua jenis tes: tes Pap dan tes HPV. Untuk keduanya, dokter atau perawat mengambil sel dari permukaan serviks. Dengan tes Pap, lab memeriksa sampel untuk sel-sel kanker atau sel-sel abnormal yang bisa menjadi kanker nantinya. Dengan tes HPV, lab memeriksa infeksi HPV. HPV adalah virus yang menyebar melalui kontak seksual. Kadang-kadang dapat menyebabkan kanker. Jika tes skrining Anda tidak normal, dokter dapat melakukan lebih banyak tes, seperti biopsi.

Skrining kanker serviks memiliki risiko. Hasilnya kadang-kadang bisa salah, dan Anda mungkin menjalani tes tindak lanjut yang tidak perlu. Ada juga manfaatnya. Skrining telah terbukti mengurangi jumlah kematian akibat kanker serviks. Anda dan dokter harus mendiskusikan risiko Anda untuk kanker serviks, pro dan kontra tes skrining, pada usia berapa untuk mulai diskrining, dan seberapa sering untuk diskrining.

Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek kisaran biaya?​

Pakai layanan gratis Smarter Health.

Tes Pap dan HPV – Ringkasan

Gambar di sebelah kiri menunjukkan sel-sel serviks yang sehat, sedangkan gambar di sebelah kanan menunjukkan kanker serviks. Sumber: TheVisualMD
  • Apa yang menyebabkan kanker serviks?
  • Apa itu tes Pap dan HPV?
  • Bagaimana tes Pap dan HPV dilakukan?
  • Kapan sebaiknya seorang wanita memulai skrining kanker serviks, dan seberapa sering dia harus diskrining?
  • Apa manfaat dari Pap dan HPV cotesting?
  • Dapatkah tes HPV digunakan sendiri untuk skrining kanker serviks?
  • Bagaimana hasil tes Pap dan HPV dilaporkan?
  • Tes tindak lanjut apa yang dilakukan jika hasil skrining kanker serviks abnormal?
  • Bagaimana abnormalitas serviks diobati?
  • Apakah wanita yang telah divaksinasi terhadap HPV masih perlu diskrining untuk kanker serviks?
  • Apa keterbatasan skrining kanker serviks?

Apa yang menyebabkan kanker serviks?

Hampir semua kasus kanker serviks disebabkan oleh infeksi dengan jenis onkogenik, atau risiko tinggi, virus papiloma manusia, atau human pappiloma virus (HPV). Ada sekitar 12 jenis HPV risiko tinggi. Infeksi dengan virus menular seksual ini juga menyebabkan sebagian besar kanker dubur; banyak kanker vagina, vulva, dan penis; dan beberapa kanker orofaringeal.

Meskipun infeksi HPV sangat umum, kebanyakan infeksi akan ditekan oleh sistem kekebalan dalam 1 hingga 2 tahun tanpa menyebabkan kanker. Infeksi transien ini dapat menyebabkan perubahan sementara pada sel-sel serviks. Jika infeksi serviks dengan tipe HPV risiko tinggi menetap, perubahan sel pada akhirnya dapat berkembang menjadi lesi pra-kanker yang lebih berat. Jika lesi pra-kanker tidak diobati, mereka dapat berkembang menjadi kanker. Perlu 10 hingga 20 tahun atau lebih bagi infeksi persisten dengan tipe HPV risiko tinggi untuk berkembang menjadi kanker.

Apa itu tes Pap dan HPV?

Skrining kanker serviks merupakan bagian penting dari perawatan kesehatan rutin wanita. Ini adalah cara untuk mendeteksi sel-sel leher rahim (serviks) yang abnormal, termasuk lesi serviks pra-kanker, serta kanker serviks awal. Lesi prakanker dan kanker serviks dini dapat diobati dengan sangat berhasil. Skrining serviks rutin telah terbukti sangat mengurangi baik jumlah kanker serviks baru yang didiagnosis setiap tahun dan kematian akibat penyakit tersebut.

Skrining kanker serviks mencakup dua jenis tes skrining: skrining berbasis sitologi, yang dikenal sebagai tes Pap atau Pap smear, dan tes HPV. Tujuan utama skrining dengan tes Pap adalah untuk mendeteksi sel-sel abnormal yang dapat berkembang menjadi kanker jika tidak ditangani. Tes Pap juga dapat menemukan kondisi non-kanker, seperti infeksi dan peradangan. Tes ini juga dapat menemukan sel kanker. Namun, pada populasi yang diskrining secara teratur, tes Pap mengidentifikasi sebagian besar sel abnormal sebelum menjadi kanker.

Tes HPV digunakan untuk mencari keberadaan tipe HPV risiko tinggi di sel serviks. Tes ini dapat mendeteksi infeksi HPV yang menyebabkan abnormalitas sel, kadang-kadang bahkan sebelum abnormalitas sel terlihat. Beberapa tes HPV yang berbeda telah disetujui untuk skrining. Sebagian besar tes mendeteksi DNA HPV risiko tinggi, meskipun satu tes mendeteksi RNA HPV risiko tinggi. Beberapa tes mendeteksi HPV risiko tinggi dan tidak mengidentifikasi jenis atau jenis-jenis spesifik yang ada. Tes lain secara khusus mendeteksi infeksi HPV tipe 16 dan 18, dua jenis yang menyebabkan sebagian besar kanker terkait HPV.

Bagaimana tes Pap dan HPV dilakukan?

Skrining kanker serviks dapat dilakukan di kantor medis, klinik, atau pusat kesehatan masyarakat. Ini sering dilakukan selama pemeriksaan panggul.

Sementara seorang wanita berbaring di atas meja pemeriksaan, seorang profesional perawatan kesehatan memasukkan alat yang disebut spekulum ke dalam vaginanya untuk memperlebarnya sehingga bagian atas vagina dan leher rahim dapat dilihat. Prosedur ini juga memungkinkan profesional perawatan kesehatan mengambil sampel sel-sel serviks. Sel diambil dengan pengikis (scraper) kayu atau plastik dan/atau sikat serviks dan kemudian disiapkan untuk analisis Pap dengan salah satu dari dua cara. Dalam tes Pap konvensional, spesimen (atau smear) ditaruh di atas slide kaca mikroskop dan fiksatif ditambahkan. Dalam tes sitologi Pap berbasis cairan otomatis, sel serviks yang diambil dengan sikat atau instrumen lain ditempatkan dalam botol pengawet cair. Slide atau botol tersebut kemudian dikirim ke laboratorium untuk analisis.

Kapan sebaiknya seorang wanita memulai skrining kanker serviks, dan seberapa sering dia harus diskrining?

Menurut panduan yang diperbarui, wanita usia 21 hingga 29 tahun harus diskrining dengan tes Pap setiap 3 tahun. Wanita berusia 30 hingga 65 tahun dapat diskrining setiap 5 tahun dengan contesting Pap dan HPV atau setiap 3 tahun dengan tes Pap saja.

Panduan ini juga mencatat bahwa wanita dengan faktor risiko tertentu mungkin perlu lebih sering melakukan skrining atau untuk melanjutkan skrining setelah usia 65. Faktor-faktor risiko ini termasuk terinfeksi virus human immunodeficiency (HIV), mengalami imunosupresi, setelah terpapar diethylstilbestrol sebelum lahir , dan telah dirawat karena lesi serviks prakanker atau kanker serviks.

Wanita yang telah menjalani histerektomi (operasi untuk mengangkat rahim dan leher rahim) tidak perlu melakukan skrining serviks, kecuali histerektomi dilakukan untuk mengobati lesi serviks pra kanker atau kanker serviks.

Apa manfaat dari cotesting Pap dan HPV?

Untuk wanita usia 30 tahun ke atas, cotesting Pap dan HPV lebih kecil kemungkinannya untuk melewatkan abnormalitas (yaitu, memiliki tingkat negatif palsu lebih rendah) daripada tes Pap saja. Oleh karena itu, seorang wanita dengan tes HPV negatif dan tes Pap normal memiliki sangat sedikit risiko abnormalitas serius yang berkembang selama beberapa tahun berikutnya. Bahkan, para peneliti telah menemukan bahwa, ketika cotesting Pap dan HPV digunakan, memperpanjang interval skrining hingga 5 tahun masih memungkinkan abnormalitas terdeteksi pada waktunya untuk diobati sementara juga mengurangi deteksi infeksi HPV yang akan hilang dengan sendirinya.

Menambahkan tes HPV ke tes Pap juga dapat meningkatkan deteksi abnormalitas sel kelenjar, termasuk adenokarsinoma serviks (kanker sel kelenjar serviks). Sel kelenjar adalah sel penghasil lendir (mucus) yang ditemukan di kanal endoserviks (bukaan di pusat serviks) atau di dinding rahim. Abnormalitas sel kelenjar dan adenokarsinoma serviks jauh lebih jarang dibandingkan abnormalitas sel skuamosa dan karsinoma sel skuamosa. Ada beberapa bukti bahwa tes Pap mendeteksi adenokarsinoma dan kelainan sel kelenjar tidak sebaik seperti mendeteksi kelainan sel skuamosa dan kanker.

Dapatkah pengujian HPV digunakan sendiri untuk skrining kanker serviks?

Pada 24 April 2014, Administrasi Makanan dan Obat (FDA= Food and Drug Administration) menyetujui penggunaan satu tes DNA HPV (tes cobas HPV, Roche Molecular Systems, Inc.) sebagai tes skrining primer lini pertama untuk digunakan sendiri untuk wanita usia 25 tahun ke atas. Tes ini mendeteksi masing-masing HPV tipe 16 dan 18 dan memberikan hasil gabungan untuk 12 tipe HPV risiko tinggi tambahan.

Persetujuan baru didasarkan pada temuan jangka panjang dari uji coba ATHENA, uji klinis yang melibatkan lebih dari 47.000 wanita. Hasil penelitian menunjukkan bahwa tes HPV yang digunakan dalam penelitian ini lebih baik daripada tes Pap untuk mengidentifikasi wanita yang berisiko mengalami abnormalitas sel serviks yang parah.

Kepastian yang lebih besar terhadap risiko kanker serviks di masa mendatang dengan tes HPV juga telah ditunjukkan oleh penelitian kohort terhadap lebih dari satu juta wanita, yang menemukan bahwa, setelah 3 tahun, wanita yang dites negatif pada tes HPV memiliki risiko yang sangat rendah untuk mengembangkan kanker serviks — sekitar separuh risiko yang sudah rendah dari wanita yang diuji negatif pada tes Pap.

Tes HPV lini pertama belum dimasukkan ke dalam pedoman skrining kanker serviks profesional saat ini. Masyarakat profesional sedang mengembangkan dokumen panduan sementara, dan beberapa praktik medis mungkin menggabungkan skrining HPV primer.

Bagaimana hasil tes Pap dan HPV dilaporkan?

Dokter mungkin hanya menjelaskan hasil tes Pap kepada pasien sebagai “normal” atau “tidak normal.” Demikian juga, hasil tes HPV dapat menjadi “positif,” yang berarti bahwa sel leher rahim pasien terinfeksi HPV risiko tinggi, atau “negatif, ”menunjukkan bahwa tipe HPV risiko tinggi tidak ditemukan. Seorang wanita mungkin ingin bertanya kepada dokternya untuk informasi spesifik tentang hasil tes Pap dan HPV-nya dan apa artinya hasil ini.

Di bawah Sistem Bethesda, sampel yang tidak memiliki abnormallitas sel dilaporkan sebagai “negatif untuk lesi intraepitelial atau keganasan.” Laporan tes Pap negatif mungkin juga mencatat beberapa temuan jinak (non-neoplastik), seperti infeksi umum atau peradangan. Hasil tes Pap juga menunjukkan apakah spesimen memuaskan atau tidak memuaskan untuk pemeriksaan.

Sistem Bethesda mempertimbangkan abnormalitas sel skuamosa dan sel kelenjar secara terpisah. Abnormalitas sel skuamosa dibagi ke dalam kategori berikut, mulai dari yang paling ringan sampai yang paling berat.

Sel skuamosa atipikal atau atypical squamous cells (ASC) adalah temuan abnormal yang paling umum pada tes Pap. Sistem Bethesda membagi kategori ini menjadi dua kelompok, ASC-US dan ASC-H

  • ASC-US: sel skuamosa atipikal dengan signifikansi yang belum ditentukan. Sel-sel skuamosa tampaknya tidak sepenuhnya normal, tetapi dokter tidak yakin tentang apa arti perubahan sel. Perubahan mungkin terkait dengan infeksi HPV, tetapi juga dapat disebabkan oleh faktor lain.
  • ASC-H: sel skuamosa atipikal, tidak dapat mengesampingkan lesi intraepitelial skuamosa high-grade. Sel-sel tidak tampak normal, tetapi dokter tidak yakin tentang apa arti perubahan sel. Lesi ASC-H mungkin berisiko lebih tinggi menjadi prakanker dibandingkan dengan lesi ASC-US.

Lesi intraepithelial skuamosa low-grade (LSILs) dianggap sebagai abnormalitas ringan yang disebabkan oleh infeksi HPV. Low grade berarti ada perubahan awal dalam ukuran dan bentuk sel. Intraepithelial mengacu pada lapisan sel yang membentuk permukaan serviks. Ketika sel-sel dari daerah abnormal dikeluarkan dan diperiksa di bawah mikroskop (dalam prosedur yang disebut biopsi), LSIL biasanya ditemukan memiliki perubahan sel ringan yang dapat diklasifikasikan sebagai displasia ringan atau sebagai neoplasia intraepitelial neopasia serviks, grade 1 (CIN-1 ).

Lesi skuamosa intraepitelial high-grade (HSILs) adalah abnormalitas yang lebih berat yang memiliki kemungkinan lebih tinggi untuk berkembang menjadi kanker jika tidak ditangani. High-grade berarti ada perubahan yang lebih jelas dalam ukuran dan bentuk sel-sel abnormal (prakanker) dan sel-sel terlihat sangat berbeda dari sel normal. Ketika diperiksa di bawah mikroskop, sel-sel dari HSILs sering ditemukan memiliki perubahan lebih luas yang dapat diklasifikasikan sebagai displasia sedang atau berat atau sebagai CIN-2, CIN-2/3, atau CIN-3 (dalam rangka meningkatkan keparahan). Pemeriksaan mikroskopis HSIL juga dapat mengungkapkan karsinoma in situ (CIS), yang biasanya termasuk dalam kategori CIN-3.

Karsinoma sel skuamosa adalah kanker serviks. Sel skuamosa abnormal telah menginvasi lebih dalam ke serviks atau ke jaringan atau organ lain. Pada populasi dengan skrining yang baik, seperti di Amerika Serikat, penemuan kanker selama skrining serviks sangat jarang.

Abnormalitas sel kelenjar menggambarkan perubahan abnormal yang terjadi pada jaringan kelenjar serviks. Abnormalitas ini dibagi ke dalam kategori berikut:

Sel-sel kelenjar atipikal (AGC), berarti sel-sel kelenjar tidak tampak normal, tetapi para dokter tidak yakin tentang apa arti perubahan sel.

Adenokarsinoma in situ endoserviks (AIS), berarti bahwa sel-sel yang sangat abnormal ditemukan tetapi belum menyebar di luar jaringan kelenjar serviks.

Adenokarsinoma tidak hanya mencakup kanker saluran endoserviks itu sendiri tetapi juga, pada beberapa kasus, endometrium, ekstrauterin, dan kanker lainnya.

Tes tindak lanjut apa yang dilakukan jika hasil skrining kanker serviks abnormal?

Untuk wanita yang menjalani contesting Pap dan HPV:

Jika seorang wanita didapatkan memiliki hasil tes Pap normal dengan tes HPV positif yang mendeteksi kelompok tipe HPV risiko tinggi, dokter biasanya akan memintanya kembali dalam setahun untuk pemeriksaan ulang untuk melihat apakah infeksi HPV menetap dan apakah setiap perubahan sel telah berkembang yang memerlukan tes lebih lanjut. Atau, wanita tersebut mungkin menjalani tes HPV lain yang khusus mencari HPV-16 dan HPV-18, dua jenis HPV yang menyebabkan sebagian besar kanker serviks.

Jika salah satu dari dua tipe HPV ini ada, seorang wanita biasanya akan menjalani tes lanjutan dengan kolposkopi. Kolposkopi adalah penggunaan alat seperti mikroskop (disebut kolposkop) untuk memeriksa vagina dan leher rahim. Selama kolposkopi, dokter memasukkan spekulum ke dalam vagina untuk memperlebarnya dan mungkin mengoleskan larutan cuka encer ke serviks, yang menyebabkan area abnormal menjadi putih. Dokter kemudian menggunakan kolposkop (yang tetap di luar tubuh) untuk mengamati serviks. Ketika seorang dokter melakukan kolposkopi, ia biasanya akan mengangkat sel atau jaringan dari area abnormal untuk diperiksa di bawah mikroskop, sebuah prosedur yang disebut biopsi.

Jika seorang wanita didapatkan memiliki hasil tes Pap yang abnormal dengan tes HPV negatif (normal), tes tindak lanjut akan tergantung pada hasil tes Pap. Jika hasil tes Pap ASC-US, dokter biasanya akan meminta wanita tersebut kembali dalam 3 sampai 5 tahun untuk skrining ulang. Jika hasil tes Pap adalah LSIL, dokter dapat merekomendasikan kolposkopi atau mungkin meminta wanita tersebut kembali dalam setahun untuk skrining ulang.

Jika seorang wanita didapatkan memiliki hasil tes Pap yang abnormal dengan tes HPV positif yang mendeteksi jenis HPV risiko tinggi, dokter biasanya akan meminta wanita tersebut untuk menjalani tes lanjutan dengan kolposkopi.

Untuk seorang wanita yang menjalani tes Pap saja:

Jika seorang wanita yang menjelani tes Pap saja ditemukan memiliki hasil tes Pap ASC-US, dokternya mungkin meminta sampelnya diuji untuk tipe HPV risiko tinggi atau dapat mengulangi tes Pap untuk menentukan apakah langkah lebih lanjut diperlukan. Sering kali, perubahan sel ASC-US di serviks hilang tanpa pengobatan, terutama jika tidak ada bukti infeksi HPV risiko tinggi. Dokter mungkin meresepkan krim estrogen untuk wanita dengan ASC-US yang mendekati atau melewati menopause. Karena perubahan sel ASC-US dapat disebabkan oleh kadar hormon yang rendah, menerapkan krim estrogen ke leher rahim selama beberapa minggu biasanya dapat membantu untuk menjelaskan penyebabnya.

Tes tindak lanjut untuk semua hasil Pap abnormal lainnya biasanya akan melibatkan kolposkopi.

Untuk seorang wanita yang menjalani tes HPV saja:

Jika seorang wanita yang menjalani tes HPV saja memperoleh hasil tes positif untuk HPV tipe 16 atau 18, ia harus, menurut petunjuk dari FDA, menjalani kolposkopi. Seorang wanita yang tes negatif untuk tipe 16 dan 18 tetapi positif untuk salah satu dari 12 jenis HPV risiko tinggi lainnya harus menjalani tes Pap untuk menentukan apakah kolposkopi diperlukan.

Bagaimana abnormalitas serviks diobati?

Jika analisis biopsi sel dari area serviks yang terkena menunjukkan bahwa sel memiliki CIN-2 atau abnormalitas yang lebih berat, perawatan lebih lanjut mungkin diperlukan tergantung pada usia si wanita, status kehamilan, dan masalah kesuburan di masa depan. Tanpa perawatan, sel-sel ini bisa berubah menjadi kanker. Pilihan perawatan termasuk yang berikut:

  • LEEP (loop electrosurgical excision procedure), di mana arus listrik yang dilewatkan melalui loop kawat tipis berfungsi sebagai pisau untuk mengangkat jaringan
  • Krioterapi, di mana jaringan abnormal dihancurkan dengan membekukannya
  • Terapi laser, penggunaan berkas sinar intens yang sempit untuk menghancurkan atau mengangkat sel-sel abnormal
  • Konisasi, pengangkatan potongan jaringan berbentuk kerucut menggunakan pisau, laser, atau teknik LEEP.

Pedoman skrining meminta wanita yang telah dirawat karena CIN-2 atau kelainan yang lebih parah untuk melanjutkan skrining selama setidaknya 20 tahun, bahkan jika usia mereka lebih dari 65 tahun.

Apakah wanita yang telah divaksinasi terhadap HPV masih perlu diskrining untuk kanker serviks?

Ya. Karena vaksin HPV saat ini tidak melindungi terhadap semua jenis HPV yang menyebabkan kanker serviks, penting bagi wanita yang divaksinasi untuk terus menjalani skrining kanker serviks rutin.

Apa keterbatasan dari skrining kanker serviks?

Meskipun tes skrining kanker serviks sangat efektif, tes ini tidak sepenuhnya akurat. Kadang-kadang pasien dapat diberitahu bahwa ia memiliki sel-sel abnormal ketika sel-sel sebenarnya normal (hasil positif palsu), atau ia dapat diberitahu bahwa sel-selnya normal padahal sebenarnya ada kelainan yang tidak terdeteksi (hasil negatif palsu).

Skrining kanker serviks memiliki keterbatasan lain, yang disebabkan oleh sifat infeksi HPV. Karena sebagian besar infeksi HPV bersifat sementara dan hanya menghasilkan perubahan sementara pada sel serviks, skrining serviks yang terlalu sering dapat mendeteksi infeksi HPV atau perubahan sel serviks yang tidak akan pernah menyebabkan kanker. Mengobati abnormalitas yang akan hilang dengan sendirinya dapat menyebabkan stres psikologis yang tidak perlu. Selain itu, tes dan perawatan tindak lanjut dapat menjadi tidak nyaman, dan beberapa perawatan yang mengangkat jaringan serviks, seperti LEEP dan konisasi, memiliki potensi untuk melemahkan serviks dan dapat mempengaruhi kesuburan atau sedikit meningkatkan laju persalinan prematur, tergantung berapa banyak jaringan yang diangkat.

Interval skrining dalam pedoman 2012 dimaksudkan untuk meminimalkan bahaya yang timbul akibat mengobati abnormalitas yang tidak akan pernah berkembang menjadi kanker sementara juga membatasi hasil negatif palsu yang akan menunda diagnosis dan pengobatan kondisi pra kanker atau kanker. Dengan interval ini, jika infeksi HPV atau sel-sel abnormal lolos pada satu skrining, kemungkinan besar sel-sel abnormal akan terdeteksi pada pemeriksaan skrining berikutnya, ketika penyakit masih dapat diobati dengan sukses.

Pedoman Skrining Kanker Serviks: Kapan Harus Diskrining

Rekomendasi skrining kanker serviks diperbarui oleh United States Preventive Services Task Force dan organisasi lain, berdasarkan:

  • Penelitian yang menunjukkan bahwa perubahan yang disebabkan oleh HPV pada sel leher rahim terjadi secara perlahan dan sering hilang dengan sendirinya, terutama pada wanita yang lebih muda
  • Tes skrining yang lebih efektif
  • Penelitian yang menunjukkan bahaya tes yang berlebihan dan pengobatan yang berlebihan untuk perubahan serviks yang akan hilang dengan sendirinya

Bicaralah dengan penyedia perawatan kesehatan tentang kapan untuk mulai skrining, seberapa sering untuk skrining, dan tes skrining apa yang harus dilakukan. Usia dan waktu di antara skrining ini berlaku untuk sebagian besar wanita, selama mereka memiliki hasil tes yang normal. Panduan ini tidak berlaku untuk wanita dengan kondisi medis tertentu. Lihat bagian Pengecualian di bagian Panduan untuk daftar kondisi ini.

  • Usia 21 tahun
    Wanita harus mendapatkan tes Pap pertama pada usia 21 tahun. Bahkan jika seorang wanita sudah aktif secara seksual, tes Pap tidak dianjurkan sampai usia 21 tahun.
  • Usia 21-29 tahun
    Tes Pap setiap 3 tahun dianjurkan untuk wanita di usia 20-an. Wanita dalam kelompok usia ini tidak boleh melakukan tes HPV rutin karena infeksi HPV pada usia ini cenderung hanya berlangsung dalam waktu singkat sebelum hilang sendiri. Namun, jika seorang wanita dalam kelompok usia ini memiliki hasil tes Pap yang tidak normal, tes lanjutan mungkin termasuk tes HPV.

Pasien saya yang berusia lebih dari 30 tahun bisa mendapatkan tes Pap dan HPV secara bersamaan. Ini disebut cotesting. Ini berarti mereka hanya perlu diskrining setiap 5 tahun, asalkan hasil tes mereka normal.

  • Usia 30-65 tahun
    Disarankan bahwa wanita dalam kelompok usia ini mendapatkan tes Pap dan tes HPV (disebut cotesting) setiap 5 tahun atau tes Pap saja setiap 3 tahun. Interval yang lebih lama ini masih memungkinkan perubahan sel untuk dideteksi pada waktunya untuk diobati jika diperlukan tetapi mengurangi pengobatan perubahan sel yang akan hilang dengan sendirinya.
  • Lebih tua dari 65 tahun
    Wanita dalam kelompok usia ini harus berbicara dengan penyedia layanan kesehatan untuk mempelajari apakah skrining masih diperlukan. Jika Anda telah diskrining secara teratur dan hasil tes Anda baru-baru ini normal, penyedia perawatan kesehatan mungkin akan menyarankan bahwa Anda tidak lagi perlu skrining. Namun, jika hasil tes Anda baru-baru ini abnormal atau jika Anda belum diskrining secara teratur, penting untuk berbicara dengan dokter tentang skirining.

Pengecualian terhadap Panduan

Bergantung pada riwayat kesehatan Anda, penyedia layanan kesehatan Anda dapat merekomendasikan skrining yang lebih sering atau lebih jarang.

Skrining yang lebih sering dapat direkomendasikan untuk wanita yang:

  • HIV positif
  • Memiliki sistem kekebalan yang lemah
  • Terpapar sebelum lahir oleh obat yang disebut diethylstilbestrol (DES), yang pernah diresepkan untuk wanita hamil
  • Pernah melakukan tes Pap atau hasil biopsi yang abnormal baru-baru ini
  • Pernah menderita kanker serviks

Skrining tidak diperlukan untuk wanita yang:

  • Telah menjalani histerektomi karena alasan yang tidak terkait dengan kanker atau perubahan sel leher rahim. Namun, jika histerektomi Anda terkait dengan kanker serviks, bicaralah dengan dokter untuk mempelajari perawatan lanjutan yang Anda butuhkan.

Tes Kanker Serviks

Beberapa tes skrining digunakan karena terbukti membantu dalam menemukan kanker secara dini dan mengurangi kemungkinan kematian akibat kanker ini. Tes lain digunakan karena telah terbukti menemukan kanker pada beberapa orang; namun, belum terbukti dalam uji klinis bahwa penggunaan tes ini akan menurunkan risiko kematian akibat kanker.

Para ilmuwan mempelajari tes skrining untuk menemukan tes dengan risiko terkecil dan manfaat terbesar. Tes skrining kanker juga dimaksudkan untuk menunjukkan apakah deteksi dini (menemukan kanker sebelum menyebabkan gejala) mengurangi kemungkinan seseorang meninggal akibat penyakit tersebut. Untuk beberapa jenis kanker, kemungkinan pemulihan lebih baik jika penyakit ini ditemukan dan diobati pada tahap awal.

Studi menunjukkan bahwa skrining untuk kanker serviks membantu mengurangi jumlah kematian akibat penyakit tersebut.

Skrining rutin wanita antara usia 21 dan 65 tahun dengan tes Pap mengurangi kemungkinan kematian akibat kanker serviks.

Tes Pap biasanya digunakan untuk skrining kanker serviks.

Tes Pap adalah prosedur untuk mengambil sel dari permukaan serviks dan vagina. Sepotong kapas, sikat, atau stik kayu kecil digunakan untuk mengikis sel-sel dengan lembut dari leher rahim dan vagina. Sel-sel tadi dilihat di bawah mikroskop untuk mengetahui apakah mereka tidak normal. Prosedur ini juga disebut Pap smear. Metode baru mengambil dan melihat sel telah dikembangkan, yaitu sel-sel tadi ditempatkan ke dalam cairan sebelum ditempatkan pada slide. Tidak diketahui apakah metode baru akan bekerja lebih baik daripada metode standar untuk mengurangi jumlah kematian akibat kanker serviks.

Tes Pap. Spekulum dimasukkan ke dalam vagina untuk memperlebarnya. Kemudian, sikat dimasukkan ke dalam vagina untuk mengambil sel-sel dari leher rahim. Sel-sel tadi diperiksa di bawah mikroskop untuk tanda-tanda penyakit.

Setelah hasil tes Pap positif tertentu, tes HPV dapat dilakukan.

Tes HPV adalah tes laboratorium yang digunakan untuk memeriksa DNA atau RNA untuk jenis infeksi HPV tertentu. Sel-sel diambil dari serviks dan DNA atau RNA dari sel diperiksa untuk mengetahui apakah ada infeksi yang disebabkan oleh jenis papillomavirus manusia yang terkait dengan kanker serviks. Tes ini dapat dilakukan dengan menggunakan sampel sel yang diambil selama tes Pap. Tes ini juga dapat dilakukan jika hasil tes Pap menunjukkan sel-sel serviks abnormal tertentu. Ketika tes HPV dan tes Pap dilakukan menggunakan sel dari sampel yang diambil selama tes Pap, itu disebut cotest Pap/HPV .

Tes HPV dapat dilakukan dengan atau tanpa tes Pap untuk skrining kanker serviks.

Skrining wanita berusia 30 tahun ke atas dengan kedua tes Pap dan tes HPV setiap 5 tahun menemukan lebih banyak perubahan serviks yang dapat menyebabkan kanker daripada skrining dengan tes Pap saja. Skrining dengan tes Pap dan tes HPV menurunkan jumlah kasus kanker serviks.

Tes DNA HPV dapat digunakan tanpa tes Pap untuk skrining kanker serviks pada wanita berusia 25 tahun ke atas.

Risiko Screening Kanker Serviks

Kanker Serviks dan HPV. Sumber: scientificanimations.com

Keputusan tentang tes skrining bisa sulit. Tidak semua tes skrining sangat membantu dan sebagian besar berisiko. Sebelum melakukan tes skrining, Anda mungkin ingin mendiskusikan tes tersebut dengan dokter. Penting untuk mengetahui risiko tes dan apakah tes tersebut telah terbukti mengurangi risiko kematian akibat kanker.

Risiko skrining kanker serviks meliputi hal-hal berikut:

Tes tindak lanjut yang tidak perlu mungkin dilakukan.

Pada wanita yang lebih muda dari 21 tahun, skrining dengan tes Pap mungkin menunjukkan perubahan dalam sel-sel serviks yang bukan kanker. Ini dapat menyebabkan tes tindak lanjut yang tidak perlu dan mungkin pengobatan. Wanita dalam kelompok usia ini memiliki risiko kanker serviks yang sangat rendah dan kemungkinan sel-sel abnormal akan hilang dengan sendirinya.

Hasil tes negatif palsu dapat terjadi.

Hasil tes skrining mungkin tampak normal meskipun ada kanker serviks. Seorang wanita yang menerima hasil tes negatif palsu (salah satu yang menunjukkan tidak ada kanker ketika sebenarnya ada) dapat menunda mencari perawatan medis bahkan jika dia memiliki gejala.

Hasil tes positif palsu bisa terjadi.

Hasil tes skrining mungkin tampak tidak normal meskipun tidak ada kanker. Juga, beberapa sel abnormal di leher rahim tidak pernah menjadi kanker. Ketika tes Pap menunjukkan hasil positif palsu (salah satu yang menunjukkan ada kanker ketika sebenarnya tidak ada), itu dapat menyebabkan kecemasan dan biasanya diikuti oleh lebih banyak tes dan prosedur (seperti kolposkopi, krioterapi, atau LEEP), yang juga memiliki risiko. Efek jangka panjang dari prosedur ini pada kesuburan dan kehamilan tidak diketahui.

Tes HPV menemukan banyak infeksi yang tidak akan menyebabkan displasia serviks atau kanker serviks, terutama pada wanita yang lebih muda dari 30 tahun.

Ketika tes Pap dan tes HPV dilakukan, hasil tes positif palsu lebih umum.

Dokter dapat memberi tahu Anda tentang risiko kanker serviks dan kebutuhan Anda untuk tes skrining.

Studi menunjukkan bahwa jumlah kasus kanker serviks dan kematian akibat kanker serviks sangat berkurang dengan skrining dengan tes Pap. Banyak dokter menyarankan tes Pap dilakukan setiap tahun. Studi baru menunjukkan bahwa setelah seorang wanita melakukan tes Pap dan hasilnya tidak menunjukkan tanda sel abnormal, tes Pap dapat diulang setiap 2 hingga 3 tahun.

Tes Pap bukanlah tes skrining yang bermanfaat untuk kanker serviks pada kelompok wanita berikut:

  • Wanita yang lebih muda dari 21 tahun.
  • Wanita yang telah menjalani histerektomi total (pembedahan untuk mengangkat uterus dan leher rahim) untuk kondisi yang bukan kanker.
  • Wanita yang berusia 65 tahun atau lebih dan memiliki hasil tes Pap yang menunjukkan tidak ada sel abnormal. Wanita-wanita ini sangat tidak mungkin memiliki hasil tes Pap abnormal di masa depan.

Keputusan tentang seberapa sering melakukan tes Pap paling baik dilakukan oleh Anda dan dokter.

Memahami Perubahan Serviks: Langkah Berikutnya Setelah Tes Skrining Abnormal

Sebagian besar wanita yang memiliki hasil tes skrining serviks yang abnormal tidak mengidap kanker serviks. Sebagian besar memiliki perubahan sel awal yang dapat dipantau, karena sering hilang sendiri – atau diobati lebih awal, untuk mencegah masalah nanti. Penting untuk mengadakan kunjungan tindak lanjut, tes, atau perawatan yang disarankan oleh dokter.

Hasil Tes Pap

Hasil tes Pap menunjukkan apakah sel-sel serviks normal atau abnormal. Tes Pap juga bisa tidak memuaskan. Langkah selanjutnya mungkin termasuk:

  • Hasil tes Pap normal: Penyedia perawatan kesehatan biasanya akan merekomendasikan pemeriksaan skrining lain dalam 3 hingga 5 tahun. Hasil tes yang normal juga bisa disebut hasil tes negatif.
  • Hasil tes Pap tidak memuaskan: Penyedia layanan kesehatan akan meminta Anda untuk datang untuk tes Pap lagi. Sampel laboratorium mungkin tidak memiliki sel yang cukup, atau sel mungkin telah menggumpal atau tersembunyi dalam darah atau lendir.
  • Hasil tes Pap abnormal: Penyedia perawatan kesehatan akan merekomendasikan lebih banyak tes atau perawatan untuk temuan ini: ASC-US, AGC, LSIL, ASC-H, HSIL, atau AIS. Perubahan sel-sel serviks ini tercantum dalam tabel di bawah ini dari yang kurang serius hingga yang lebih serius. Perubahan-perubahan ini dapat disebut sebagai displasia, neoplasia, atau sel-sel prakanker yang abnormal, tetapi bukan kanker. Hasil tes abnormal juga bisa disebut hasil tes positif.

Hasil tes Pap biasanya kembali dari laboratorium dalam waktu sekitar 1-3 minggu. Anda mungkin menerima surat atau panggilan telepon dari penyedia layanan kesehatan. Jika Anda tidak mendengar kabar dari mereka, telepon dan tanyakan hasil tes Anda. Tanyakan tentang kunjungan atau tes tindak lanjut yang mungkin Anda perlukan.

Hasil Tes PapApa Artinya dan Kemungkinan Langkah Berikutnya
ASC-USAtypical Squamous Cells of Undetermined Significance (Sel Skuamosa Atipikal dengan Signifikansi yang Tidak Dapat Ditentukan)
ASC-US adalah temuan tes Pap abnormal yang paling umum. Ini berarti bahwa beberapa sel tidak terlihat normal sepenuhnya, tetapi tidak jelas apakah perubahan tersebut disebabkan oleh infeksi HPV. Hal-hal lain dapat menyebabkan sel terlihat abnormal, seperti iritasi, beberapa infeksi, seperti infeksi ragi, pertumbuhan, seperti polip atau kista yang jinak (bukan kanker), dan perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan atau menopause. Meskipun hal-hal ini dapat membuat sel-sel serviks terlihat tidak normal, mereka tidak berhubungan dengan kanker.
Langkah berikutnya yang mungkin: Tes HPV biasanya dilakukan, atau tes Pap dapat diulang dalam 12 bulan.
AGCAtypical Glandular Cells (Sel Kelenjar Atipikal)
AGC berarti bahwa beberapa sel kelenjar yang terlihat tidak normal ditemukan. Lebih banyak tes biasanya disarankan.
Langkah berikutnya yang mungkin: Kolposkopi dan biopsi seperti yang dijelaskan dalam bagian Tes Tindak Lanjut.
LSILLow-Grade Squamous Intraepithelial Lesions (Lesi Intraepitelial Skuamosa Low-Grade)
LSIL kadang-kadang disebut displasia ringan. Ini juga dapat disebut CIN 1. LSIL berarti bahwa ada perubahan low-grade. Perubahan LSIL biasanya disebabkan oleh infeksi HPV. Meskipun perubahan dapat hilang dengan sendirinya, tes lebih lanjut biasanya dilakukan untuk mengetahui apakah ada perubahan yang lebih parah yang perlu diobati.
Langkah berikutnya yang mungkin: Kolposkopi dan biopsi seperti yang dijelaskan dalam bagian Tes Tindak Lanjut.
ASC-HAtypical Squamous Cells, Cannot Exclude HSIL
ASC-H berarti bahwa beberapa sel skuamosa abnormal ditemukan yang mungkin merupakan lesi intraepitelial skuamosa high-grade (HSIL), meskipun tidak pasti. Lebih banyak pengujian disarankan.
Langkah berikutnya yang mungkin: Kolposkopi dan biopsi seperti yang dijelaskan dalam bagian Tes Tindak Lanjut.
HSILHigh-Grade Squamous Intraepithelial Lesions (Lesi Intraepitelial Skuamosa High-Grade)
HSIL kadang-kadang disebut displasia sedang atau berat. Ini juga bisa disebut CIN 2, CIN 2/3, atau CIN 3. HSIL berarti bahwa ada perubahan yang lebih serius daripada LSIL, di sel-sel serviks. Perubahan ini disebabkan oleh HPV dan dapat berubah menjadi kanker serviks jika tidak diobati.
Langkah berikutnya yang mungkin: Kolposkopi dan biopsi seperti yang dijelaskan dalam bagian Tes Tindak Lanjut.
AISAdenocarcinoma In Situ
AIS berarti lesi lanjut (area pertumbuhan abnormal) ditemukan di jaringan kelenjar serviks. Lesi AIS dapat menjadi kanker (adenokarsinoma serviks) jika tidak diobati.
Langkah berikutnya yang mungkin: Kolposkopi dan biopsi seperti yang dijelaskan dalam bagian Tes Tindak Lanjut.
Sel kanker serviksKadang-kadang sel kanker serviks (karsinoma sel skuamosa atau adenokarsinoma) ditemukan. Namun, untuk wanita yang diskrining secara berkala, sangat jarang sel kanker ditemukan pada tes Pap.
Langkah berikutnya yang mungkin: Kolposkopi dan biopsi seperti yang dijelaskan dalam bagian Tes Tindak Lanjut.

Gambar-gambar ini menunjukkan bagaimana sel-sel serviks yang mengalami infeksi jangka panjang dengan HPV risiko tinggi dapat berubah dari waktu ke waktu dan menjadi tidak normal. Sel-sel serviks yang tidak normal juga dapat kembali normal bahkan tanpa perawatan, terutama pada wanita yang lebih muda. LSIL dan HSIL adalah dua jenis perubahan abnormal pada sel skuamosa serviks.

Lebih banyak tentang Temuan Biopsi dan CIN

CIN juga disebut neoplasia intraepitelial serviks. Ini berarti bahwa sel-sel abnormal ditemukan di permukaan serviks. CIN biasanya disebabkan oleh jenis papillomavirus manusia tertentu (HPV) dan ditemukan ketika biopsi serviks dilakukan. CIN bukan kanker, tetapi bisa menjadi kanker dan menyebar ke jaringan normal terdekat jika tidak diobati. Hal ini dinilai pada skala 1 sampai 3, berdasarkan pada seberapa abnormal sel-sel terlihat di bawah mikroskop dan berapa banyak jaringan serviks yang terpengaruh. Sebagai contoh, CIN 1 memiliki sel-sel yang sedikit abnormal dan kurang mungkin menjadi kanker dibandingkan CIN 2 atau CIN 3.

Hasil Cotest

Jika Anda menjalani tes Pap dan tes HPV, ini disebut cotesting. Pedoman menyarankan bahwa cotesting rutin Pap dan HPV dibatasi untuk wanita usia 30 tahun ke atas. Namun, tes HPV dapat digunakan pada wanita dari segala usia setelah temuan tes Pap yang tidak jelas dan untuk membantu penyedia layanan kesehatan Anda menentukan apakah evaluasi lebih lanjut diperlukan.

Hasil cotesting biasanya kembali dari laboratorium dalam waktu sekitar 1-3 minggu. Anda mungkin menerima surat atau panggilan telepon dari penyedia layanan kesehatan. Jika Anda tidak mendengar dari kabar dari mereka, telepon dan tanyakan hasil tes Anda. Tanyakan tentang kunjungan atau tes tindak lanjut yang mungkin Anda perlukan.

Dokter saya memberi tahu saya bagaimana tes Pap dan tes HPV bekerja. Ia meluangkan waktu untuk membantu saya memahami langkah selanjutnya dan mengapa saya perlu mengambilnya.

Kedua Hasil Tes Normal

Jika kedua hasil tes Pap dan hasil tes HPV Anda normal, penyedia perawatan kesehatan mungkin akan memberi tahu Anda bahwa Anda dapat menunggu 5 tahun sebelum tes berikutnya (tes Pap dan HPV).

Satu Hasil Tes Normal dan Satu Hasil Tes Tidak Normal

  • Hasil tes Pap adalah normal dan hasil tes HPV tidak normal. Penyedia perawatan kesehatan mungkin akan merekomendasikan Anda untuk kembali mengulangi dalam 12 bulan atau menjalani tes HPV yang berbeda.
  • Hasil tes Pap abnormal dan hasil tes HPV normal
    • Untuk hasil tes Pap ASC-US yang abnormal: Sebagian besar wanita disarankan untuk menjalani tes Pap dan HPV lain dalam 3-5 tahun.
    • Untuk semua hasil tes Pap abnormal lainnya: Penyedia perawatan kesehatan mungkin akan merekomendasikan Anda untuk melakukan tes yang disebut kolposkopi, yang digunakan untuk melihat serviks Anda lebih dekat dan melakukan biopsi. Berdasarkan temuan kolposkopi, penyedia layanan kesehatan akan memutuskan apakah tes atau pengobatan lebih lanjut diperlukan.
    • Pelajari lebih lanjut tentang Hasil Tes Pap dan Tes Tindak Lanjut.

Kedua Hasil Tes Abnormal

Ketika hasil tes Pap dan hasil tes HPV tidak normal, Anda akan membutuhkan tes lebih lanjut dan kemungkinan perawatan. Langkah pertama biasanya berupa kolposkopi. Kolposkopi adalah pemeriksaan yang memungkinkan penyedia layanan kesehatan Anda untuk melihat serviks Anda lebih dekat dan mengambil sampel sel-sel leher rahim yang akan diperiksa oleh ahli patologi; prosedur ini disebut biopsi. Sampel tersebut kemudian diperiksa di bawah mikroskop untuk tanda-tanda penyakit. Berdasarkan hasil, penyedia layanan kesehatan akan memutuskan apakah tes atau perawatan lebih lanjut diperlukan.

Tentang Tes HPV Saja untuk Skrining Kanker Serviks

Temuan penelitian terbaru menunjukkan bahwa tes HPV saja sangat efektif untuk skrining kanker serviks. FDA baru-baru ini menyetujui penggunaan ini. Di masa depan, pemeriksaan serviks mungkin hanya membutuhkan tes HPV, bukan tes cotest. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan untuk mempelajari lebih lanjut.

Tes dan Prosedur Tindak Lanjut

Perlu diingat bahwa kebanyakan wanita dengan hasil tes skrining serviks yang abnormal tidak mengidap kanker. Namun, jika Anda mendapatkan hasil tes yang tidak normal, penting untuk menjalani tes dan/atau perawatan tindak lanjut yang direkomendasikan oleh dokter. Langkah dan perawatan berikutnya yang mungkin diambil dicantumkan di bagian ini untuk membantu Anda belajar lebih banyak dan berbicara dengan penyedia layanan kesehatan.

Sungguh menenangkan mengetahui dari dokter saya bahwa sebagian besar perubahan sel serviks yang abnormal dapat diangkat, sebelum menyebabkan masalah kesehatan.

Tergantung pada hasil tes Anda, langkah selanjutnya mungkin termasuk:

  • Tes Pap
    Beberapa wanita mungkin perlu kembali untuk tes Pap lain.
  • Tes HPV
    Tes HPV mungkin disarankan.
  • Krim estrogen
    Jika Anda memiliki ASC-US dan mendekati atau melewati menopause, penyedia layanan kesehatan mungkin meresepkan krim estrogen. Jika perubahan sel disebabkan oleh kadar hormon yang rendah, mengoleskan krim estrogen akan membuat perubahan sel tersebut akan hilang.
  • Kolposkopi
    Dokter akan memeriksa serviks Anda menggunakan kolposkop dan melakukan biopsi.  
    • Selama kolposkopi, dokter memasukkan spekulum untuk membuka vagina dengan lembut dan melihat serviks. Cuka putih yang dilarutkan diletakkan di leher rahim, menyebabkan area abnormal menjadi putih. Dokter kemudian menempatkan alat yang disebut kolposkop dekat dengan vagina. Alat ini memiliki lampu yang terang dan lensa pembesar dan memungkinkan dokter untuk melihat leher rahim Anda lebih cermat.
    • Kolposkopi biasanya termasuk biopsi. Biopsi dilakukan supaya sel-sel atau jaringan dapat diperiksa di bawah mikroskop untuk tanda-tanda penyakit. Selain menganngkat sampel untuk tes lebih lanjut, beberapa jenis biopsi dapat digunakan sebagai pengobatan, untuk mengangkat jaringan atau lesi serviks yang abnormal.
  • Biopsi
    Jenis-jenis biopsi serviks mencakup:  
    • Kuretase endoserviks: sel dikerok dari lapisan saluran serviks
    • Biopsi punch: sepotong kecil jaringan serviks dibuang
    • Biopsi kerucut (atau konisasi): sampel jaringan serviks yang berbentuk kerucut dihilangkan

Bicaralah dengan dokter untuk mempelajari apa yang diharapkan selama dan setelah prosedur Anda. Beberapa wanita mengalami pendarahan dan/atau keputihan setelah biopsi. Yang lain merasakan sakit yang terasa seperti kram menstruasi. Daftar pertanyaan di bawah ini dapat membantu ketika Anda berbicara dengan penyedia layanan kesehatan untuk mempelajari lebih lanjut.

Pertanyaan untuk Diajukan Sebelum Tes atau Prosedur

  • Apa tujuan dari tes atau prosedur ini? Apa yang akan hasilnya katakan kepada kita?
  • Apa yang akan terjadi selama prosedur? Akan makan waktu berapa lama?
  • Haruskah saya membatasi kegiatan setelah prosedur? Untuk berapa lama?
  • Masalah atau efek samping apa yang mengharuskan saya menghubungi Anda setelah prosedur?

Perawatan untuk Perubahan Sel Serviks

Beberapa perubahan serviks yang abnormal perlu diangkat supaya tidak berubah menjadi kanker. Dokter akan berbicara dengan Anda tentang perawatan yang direkomendasikan untuk Anda dan mengapa. Pertanyaan-pertanyaan di akhir bagian ini dapat membantu Anda berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mempelajari lebih lanjut.

Metode Perawatan Umum

  • Konisasi pisau dingin
    Selama jenis perawatan ini, pisau bedah digunakan untuk mengangkat jaringan abnormal. Prosedur ini dilakukan di rumah sakit dan membutuhkan anestesi umum.
  • KrioterapiSelama perawatan jenis ini, probe dingin khusus digunakan untuk menghancurkan jaringan abnormal dengan membekukannya. Prosedur ini dilakukan di tempat praktik dokter. Hanya membutuhkan beberapa menit dan biasanya tidak memerlukan anestesi.
  • Terapi laser
    Selama perawatan jenis ini, laser (berkas sinar intens yang sempit) digunakan untuk menghancurkan jaringan abnormal. Prosedur ini dilakukan di rumah sakit dan anestesi umum digunakan.
  • LEEP (loop electrosurgical excision procedure)Selama perawatan jenis ini, loop kawat tipis, di mana arus listrik dilewatkan, digunakan untuk mengangkat jaringan abnormal. Anestesi lokal digunakan untuk mematirasakan area bersangkkutan. Dokter biasanya melakukan prosedur ini di tempat praktik. Hanya butuh beberapa menit, dan Anda akan terjaga selama prosedur.

Pertanyaan untuk Diajukan Sebelum Perawatan

  • Apa perawatan yang mungkin dijalankan untuk kondisi saya? Apa keuntungan dan kerugian dari setiap perawatan?
  • Perawatan mana yang Anda rekomendasikan untuk saya, dan mengapa?
  • Apa yang akan terjadi selama perawatan?
  • Apa risiko yang mungkin terjadi dari perawatan ini? Bagaimana perawatan ini mempengaruhi kehamilan di masa depan?
  • Berapa lama prosedurnya? Akankah anestesi umum atau lokal diperlukan?
  • Apa efek samping yang mungkin saya alami dari prosedur ini? Berapa lama efek samping ini bertahan?
  • Apakah ada aktivitas yang harus saya hindari setelah prosedur?

Sumber: StoryMD

Sebarkan info ini:

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email

Tinggalkan komentar

Layanan Gratis Kami

Mau berobat atau check up?

Isi form agar kami bisa menghubungi Anda

Hubungi Kami
1
Butuh bantuan berobat?
Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek biaya berobat di dalam dan luar negeri?