Kanker Kolorektal

Daftar Isi

Kanker kolorektal adalah penyakit di mana sel-sel ganas (kanker) terbentuk di jaringan usus besar dan rektum.

Usus besar adalah bagian dari sistem pencernaan tubuh. Sistem pencernaan mengeluarkan dan memproses nutrisi (vitamin, mineral, karbohidrat, lemak, protein, dan air) dari makanan dan membantu membuang bahan limbah ke luar tubuh. Sistem pencernaan terdiri dari esofagus, lambung, dan usus kecil dan besar. Kolon (usus besar) adalah bagian pertama dari usus besar dan panjangnya sekitar 5 kaki. Bersama-sama, rektum dan saluran anus membentuk bagian terakhir dari usus besar sekitar 6-8 inci panjangnya. Saluran anus berakhir di anus (lubang usus besar ke bagian luar tubuh).

Kanker kolorektal terjadi ketika tumor terbentuk di lapisan usus besar, tepatnya pada area kolon dan rektum. Hal ini biasa terjadi pada pria dan wanita. Risiko terkena kanker kolorektal meningkat setelah usia 50 tahun. Anda juga lebih mungkin untuk terkena jika Anda memiliki polip kolorektal, riwayat keluarga kanker kolorektal, kolitis ulserativa atau penyakit Crohn, makan makanan tinggi lemak, atau merokok.

Gejala kanker kolorektal termasuk

  • Diare atau sembelit
  • Perasaan bahwa usus Anda tidak kosong sepenuhnya
  • Darah (berwarna merah terang atau sangat gelap) di kotoran Anda
  • Kotoran yang lebih ramping dari biasanya
  • Sering sakit atau kram, atau merasa begah atau kembung
  • Penurunan berat badan tanpa alasan yang diketahui
  • Kelelahan
  • Mual atau muntah

Karena Anda mungkin tidak memiliki gejala pada awalnya, penting untuk menjalani tes skrining. Setiap orang di atas 50 harus diskrining. Tes termasuk kolonoskopi dan tes untuk darah dalam tinja. Perawatan untuk kanker kolorektal termasuk operasi, kemoterapi, radiasi, atau kombinasi. Pembedahan biasanya bisa menyembuhkannya ketika ditemukan lebih awal.

Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek kisaran biaya?​

Pakai layanan gratis Smarter Health.

Tanda dan Gejala Kanker Kolorektal

  • Darah (berwarna merah terang atau sangat gelap) di dalam tinja.
  • Perubahan kebiasaan buang air besar.
    • Diare.
    • Konstipasi (sembelit).
    • Perasaan bahwa usus tidak kosong sepenuhnya.
    • Kotoran yang lebih ramping atau memiliki bentuk yang berbeda dari biasanya.
  • Ketidaknyamanan umum perut (sering nyeri gas, kembung, begah, atau kram).
  • Selera makan berubah.
  • Berat badan turun tanpa alasan yang diketahui.
  • Merasa sangat lelah.

Diagnosis Kanker Kolorektal

Kelompok ahli medis, termasuk Gugus Tugas Layanan Pencegahan AS (USPSTF), sangat menyarankan skrining untuk kanker kolorektal. Meskipun rincian kecil dari rekomendasi dapat bervariasi, kelompok-kelompok ini umumnya merekomendasikan bahwa orang-orang pada risiko rata-rata kanker kolorektal diskrining pada interval reguler dimulai pada usia 50 tahun. USPSTF merekomendasikan skrining terus dilanjutkan hingga usia 75 tahun; setelah usia 75 tahun, keputusan untuk skrining didasarkan pada harapan hidup pasien, status kesehatan, kondisi komorbiditas, dan hasil skrining sebelumnya. Skrining rutin orang yang berusia 86 tahun atau lebih tidak direkomendasikan oleh USPSTF.

Orang yang berisiko tinggi karena riwayat keluarga kanker kolorektal atau polip atau karena mereka memiliki penyakit usus inflamasi atau kondisi warisan tertentu mungkin disarankan untuk memulai skrining sebelum usia 50 dan/atau lebih sering menjalnai skrining.

USPSTF menganggap metode berikut ini sebagai tes skrining yang dapat diterima untuk kanker kolorektal:

  • Tes darah okultisme feses-sensitivitas tinggi atau high-sensitivity fecal occult blood tests  (FOBT). Baik polip maupun kanker kolorektal dapat berdarah, dan FOBT memeriksa sejumlah kecil darah dalam feses (tinja) yang tidak dapat dilihat secara visual. (Darah dalam tinja juga dapat menunjukkan adanya kondisi yang bukan kanker, seperti wasir.)

Saat ini, dua jenis FOBT disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk skrining kanker kolorektal: guaiac FOBT (gFOBT) dan tes imunokimia feses (atau imunohistokimia) (FIT, juga dikenal sebagai iFOBT). Dengan kedua jenis FOBT, sampel tinja dikumpulkan oleh pasien menggunakan kit, dan sampel dikembalikan ke dokter.

  • Guaiac FOBT menggunakan bahan kimia untuk mendeteksi heme, komponen hemoglobin protein darah. Karena guaiac FOBT juga dapat mendeteksi heme pada beberapa makanan (misalnya, daging merah), orang harus menghindari makanan tertentu sebelum melakukan tes ini.
  • FIT menggunakan antibodi untuk mendeteksi protein hemoglobin manusia secara spesifik. Pembatasan diet biasanya tidak diperlukan untuk FIT.

Penelitian menunjukkan bahwa guaiac FOBT, ketika dilakukan setiap 1 hingga 2 tahun pada orang berusia 50 hingga 80 tahun, dapat membantu mengurangi jumlah kematian karena kanker kolorektal sebesar 15 hingga 33%. Jika FOBT adalah satu-satunya jenis tes skrining kanker kolorektal yang dilakukan, para ahli umumnya merekomendasikan pengujian tahunan.

  • Tes DNA tinja (FIT-DNA). Satu-satunya tes DNA tinja yang disetujui oleh FDA hingga saat ini, Cologuard®, adalah tes multitarget yang mendeteksi sejumlah kecil darah dalam tinja (dengan tes immunochemical mirip dengan FIT) serta sembilan biomarker DNA dalam tiga gen yang telah ditemukan di kanker kolorektal dan adenoma tingkat lanjut pra-kanker. DNA berasal dari sel-sel di lapisan kolon dan rektum yang dilepaskan dan terkumpul dalam tinja saat melewati usus besar dan rektum. Seperti halnya kedua jenis FOBT, sampel tinja untuk tes FIT-DNA dikumpulkan oleh pasien menggunakan kit; sampel dikirimkan ke laboratorium untuk diuji. Program komputer menganalisis hasil dari dua tes (biomarker darah dan DNA) dan memberikan temuan negatif atau positif. Orang-orang yang memiliki temuan positif dengan tes ini disarankan untuk menjalnai kolonoskopi.

Dalam sebuah penelitian terhadap orang-orang yang berisiko rata-rata untuk mengembangkan kanker usus besar dan tidak memiliki gejala masalah usus besar, tes ini mendeteksi lebih banyak kanker dan adenoma daripada tes FIT (yaitu, tes ini lebih sensitif). Namun, tes FIT-DNA juga lebih mungkin untuk mengidentifikasi abnormalitgas ketika sebenarnya tidak ada (yaitu, itu memiliki hasil positif palsu yang lebih banyak).

  • Sigmoidoskopi. Dalam tes ini, rektum dan kolon sigmoid diperiksa menggunakan sigmoidoskop, tabung berlampu fleksibel dengan lensa untuk melihat dan alat untuk mengangkat jaringan. Alat ini dimasukkan melalui anus ke dalam rektum dan kolon sigmoid sebagai udara (atau karbon dioksida) dipompa ke dalam usus besar untuk mengembangkannya sehingga dokter dapat melihat lapisan usus besar lebih jelas. Selama sigmoidoskopi, pertumbuhan abnormal di rektum dan kolon sigmoid dapat diangkat untuk analisis (dibiopsi). Kolon bawah harus dibersihkan dari tinja sebelum sigmoidoskopi, tetapi persiapannya kurang ekstensif daripada yang diperlukan untuk kolonoskopi. Orang biasanya tidak dibius untuk tes ini.

Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang melakukan skrining rutin dengan sigmoidoskopi setelah usia 50 tahun memiliki risiko kematian 60 hingga 70% lebih rendah karena kanker rektum dan kolon bawah dibandingkan orang yang tidak melakukan skrining. Satu uji klinis terkontrol acak menemukan bahwa bahkan hanya satu skrining sigmoidoskopi antara 55 dan 64 tahun dapat secara substansial mengurangi kejadian kanker kolorektal dan mortalitas. Para ahli umumnya merekomendasikan sigmoidoskopi setiap 5 tahun dengan atau tanpa gFOBT atau FIT setiap 3 tahun untuk orang yang berisiko rata-rata yang memiliki hasil tes negatif.

  • Kolonoskopi standar (atau optik). Dalam tes ini, rektum dan seluruh usus besar diperiksa menggunakan kolonoskop, tabung berlampu fleksibel dengan lensa untuk melihat dan alat untuk mengangkat jaringan. Seperti sigmoidoskop yang lebih pendek, kolonoskop dimasukkan melalui anus ke dalam rektum dan kolon sebagai udara (atau karbon dioksida) dipompa ke dalam usus besar untuk mengembangkannya sehingga dokter dapat melihat lapisan usus besar dengan lebih jelas. Selama kolonoskopi, setiap pertumbuhan abnormal di kolon dan rektum dapat diangkat, termasuk pertumbuhan di bagian atas usus besar yang tidak dicapai oleh sigmoidoskopi. Pembersihan menyeluruh dari seluruh usus besar diperlukan sebelum tes ini. Kebanyakan pasien menerima beberapa bentuk sedasi selama tes.

Studi menunjukkan bahwa kolonoskopi mengurangi kematian akibat kanker kolorektal sekitar 60 hingga 70%. Studi tambahan saat ini sedang dilakukan untuk lebih mengevaluasi seberapa efektif metode skrining kolonoskopi. Para ahli merekomendasikan kolonoskopi setiap 10 tahun bagi orang-orang dengan risiko rata-rata asalkan hasil tes mereka negatif.

  • Kolonoskopi virtual. Metode skrining ini, juga disebut kolonografi computed tomographic (CT), menggunakan peralatan sinar-x khusus (pemindai CT) untuk menghasilkan serangkaian gambar kolon dan rektum dari luar tubuh. Komputer kemudian mengumpulkan gambar-gambar ini menjadi gambar-gambar terperinci yang dapat menunjukkan polip dan kelainan lainnya. Kolonoskopi virtual kurang invasif dibandingkan kolonoskopi standar dan tidak memerlukan sedasi. Seperti pada kolonoskopi standar, pembersihan menyeluruh pada usus besar diperlukan sebelum tes ini, dan udara (atau karbon dioksida) dipompa ke dalam usus besar untuk mengembangkannya agar lebih baik melihat lapisan usus. Keakuratan kolonoskopi virtual mirip dengan kolonoskopi standar, dan kolonoskopi virtual memiliki risiko komplikasi yang lebih rendah. Namun, jika polip atau pertumbuhan abnormal lainnya ditemukan selama kolonoskopi virtual, kolonoskopi standar biasanya dilakukan untuk mengangkatnya.

Apakah kolonoskopi virtual dapat membantu mengurangi kematian akibat kanker kolorektal belum diketahui, dan Medicare dan beberapa perusahaan asuransi saat ini tidak membayar biaya prosedur ini. Studi sedang berlangsung untuk membandingkan kolonoskopi virtual dengan metode skrining lainnya.

  • Metode lain. Beberapa tes lain untuk skrining kanker kolorektal ada, meskipun ini umumnya tidak dianjurkan.

Enema barium kontras ganda. Tes ini, juga disebut DCBE (double-contrast barium enema), adalah metode lain untuk memvisualisasikan usus besar dari luar tubuh. Di DCBE, serangkaian gambar sinar-x dari seluruh kolon dan rektum diambil setelah pasien diberi enema dengan larutan barium. Barium membantu membuat outline kolon dan rektum pada gambar. DCBE jarang digunakan untuk skrining karena kurang sensitif daripada kolonoskopi dalam mendeteksi polip kecil dan kanker. Namun, ini dapat digunakan untuk orang yang tidak dapat menjalani kolonoskopi standar — misalnya, karena mereka berisiko khusus mengalami komplikasi.

Single-spesimen guaiac FOBT dilakukan di kantor dokter. Dokter kadang-kadang menjalankan single-spesimen guaiac FOBT pada sampel feses (tinja) yang diambil selama pemeriksaan colok dubur sebagai bagian dari pemeriksaan fisik rutin. Namun, pendekatan ini belum terbukti menjadi cara yang efektif untuk skrining kanker kolorektal.

Prognosis Kanker Kolorektal

Prognosis (peluang pemulihan) dan pilihan perawatan bergantung pada hal-hal berikut:

  • Stadium kanker (apakah kanker berada di lapisan dalam dari usus besar saja atau telah menyebar melalui dinding usus, atau telah menyebar ke kelenjar getah bening atau tempat lain di dalam tubuh).
  • Apakah kanker telah memblokir atau membuat lubang di usus besar.
  • Apakah ada sel kanker yang tersisa setelah operasi.
  • Apakah kanker telah kambuh kembali.
  • Kesehatan umum pasien.

Prognosis juga tergantung pada kadar antigen karsinoembrionik (AKE) dalam darah sebelum perawatan dimulai. AKE adalah zat dalam darah yang mungkin meningkat ketika kanker hadir.

Stadium Kanker Kolorektal

Setelah kanker usus besar didiagnosis, tes dilakukan untuk mengetahui apakah sel kanker telah menyebar di dalam usus besar atau ke bagian lain dari tubuh.

Proses yang digunakan untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar di dalam usus besar atau ke bagian lain dari tubuh disebut penetapan stadium. Informasi yang dikumpulkan dari proses penetapan stadium menentukan stadium penyakit. Penting untuk mengetahui stadium untuk merencanakan perawatan.

Tes dan prosedur berikut dapat digunakan dalam proses penetapan stadium:

  • CT scan (CAT scan): Prosedur yang membuat serangkaian gambar rinci dari area di dalam tubuh, seperti perut atau dada, diambil dari berbagai sudut pandang. Gambar-gambar dibuat oleh komputer yang terhubung ke mesin sinar-x. Pewarna dapat disuntikkan ke pembuluh darah atau ditelan untuk membantu organ atau jaringan tampak lebih jelas. Prosedur ini juga disebut computed tomography, computerized tomography, atau computerized axial tomography.
  • MRI (magnetic resonance imaging): Prosedur yang menggunakan magnet, gelombang radio, dan komputer untuk membuat serangkaian gambar rinci dari area di dalam kolon. Suatu zat yang disebut gadolinium disuntikkan ke pasien melalui vena. Gadolinium mengumpul seputar sel-sel kanker sehingga tampak lebih terang dalam gambar. Prosedur ini juga disebut nuclear magnetic resonance imaging (NMRI).
  • PET scan (positron emission tomography scan): Prosedur untuk menemukan sel tumor ganas di dalam tubuh. Sejumlah kecil glukosa radioaktif (gula) disuntikkan ke pembuluh darah. Pemindai PET berputar di sekitar tubuh dan membuat gambar di mana glukosa sedang digunakan di dalam tubuh. Sel tumor ganas tampak lebih terang di gambar karena lebih aktif dan mengambil lebih banyak glukosa daripada sel normal.
  • Sinar-x dada: Foto rontgen atau sinar-x organ dan tulang di dalam dada. Sinar- x adalah jenis sinar energi yang dapat menembus tubuh dan ke atas film, membuat gambar area di dalam tubuh.
  • Pembedahan: Prosedur untuk mengangkat tumor dan melihat seberapa jauh penyebarannya di usus besar (kolon).
  • Biopsi kelenjar getah bening: Pengangkatan semua atau sebagian kelenjar getah bening. Ahli patologi melihat jaringan di bawah mikroskop untuk mencari sel-sel kanker.
  • Hitung Darah Lengkap (HBL): Sebuah prosedur di mana sampel darah diambil dan diperiksa untuk hal-hal berikut:
    • Jumlah sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit.
    • Jumlah hemoglobin (protein yang membawa oksigen) dalam sel darah merah.
    • Bagian dari sampel darah yang terdiri dari sel darah merah.
  • Uji Antigen Karsinembrionik (AKE): Tes yang mengukur tingkat AKE dalam darah. AKE dilepaskan ke aliran darah dari sel kanker dan sel normal. Ketika ditemukan dalam jumlah yang lebih tinggi dari normal, itu bisa menjadi tanda kanker usus besar atau kondisi lainnya.

Ada tiga cara kanker menyebar di tubuh.

Kanker dapat menyebar melalui jaringan, sistem getah bening, dan darah:

  • Jaringan. Kanker menyebar dari tempat dimulainya dengan tumbuh ke daerah terdekat.
  • Sistem getah bening. Kanker menyebar dari tempat dimulainya dengan masuk ke sistem getah bening. Kanker menyebar melalui pembuluh getah bening ke bagian tubuh yang lain.
  • Darah. Kanker menyebar dari tempat dimulainya dengan masuk ke dalam darah. Kanker menyebar melalui pembuluh darah ke bagian tubuh yang lain.

Kanker dapat menyebar dari tempat dimulainya ke bagian lain dari tubuh.

Ketika kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh, itu disebut metastasis. Sel-sel kanker melepaskan diri dari tempat mereka mulai (tumor utama) dan berjalan melalui sistem getah bening atau darah.

  • Sistem getah bening. Kanker masuk ke sistem getah bening, menyebar melalui pembuluh getah bening, dan membentuk tumor (tumor metastatik) di bagian lain dari tubuh.
  • Darah. Kanker masuk ke dalam darah, menyebar melalui pembuluh darah, dan membentuk tumor (tumor metastatik) di bagian lain dari tubuh.

Tumor metastatik adalah jenis kanker yang sama dengan tumor primer. Sebagai contoh, jika kanker usus besar menyebar ke paru-paru, sel-sel kanker di paru-paru sebenarnya adalah sel-sel kanker usus besar. Penyakit ini adalah kanker usus besar metastatik, bukan kanker paru-paru.

Pengobatan Kanker Kolorektal

Berbagai jenis pengobatan tersedia untuk pasien dengan kanker usus besar. Beberapa pengobatan standar (pengobatan yang digunakan saat ini), dan beberapa sedang diuji dalam uji klinis. Uji klinis pengobatan adalah penelitian yang dimaksudkan untuk membantu meningkatkan pengobatan saat ini atau memperoleh informasi tentang pengobatan baru untuk pasien kanker. Ketika uji klinis menunjukkan bahwa pengobatan baru lebih baik daripada pengobatan standar, pengobatan baru dapat menjadi pengobatan standar. Pasien mungkin berniat mengambil bagian dalam uji klinis. Beberapa uji klinis hanya terbuka untuk pasien yang belum memulai pengobatan.

Enam jenis perawatan standar digunakan:

Pembedahan/Operasi

Pembedahan (pengangkatan kanker dalam suatu operasi) adalah perawatan yang paling umum untuk semua tahap kanker usus besar. Seorang dokter dapat mengangkat kanker menggunakan salah satu jenis operasi berikut:

  • Eksisi lokal: Jika kanker ditemukan pada tahap yang sangat awal, dokter dapat mengangkatnya tanpa memotong dinding perut. Sebaliknya, dokter mungkin meletakkan tabung dengan alat pemotong melalui rektum ke dalam usus besar dan memotong kanker keluar. Ini disebut eksisi lokal. Jika kanker ditemukan dalam polip (area jaringan kecil yang menonjol), operasi ini disebut polipektomi.
  • Reseksi kolon dengan anastomosis: Jika kankernya lebih besar, dokter akan melakukan kolektomi parsial (mengangkat kanker dan sedikit jaringan sehat di sekitarnya). Dokter kemudian dapat melakukan anastomosis (menjahit bagian yang sehat dari usus besar bersama). Dokter juga biasanya akan mengangkat kelenjar getah bening di dekat usus besar dan memeriksanya di bawah mikroskop untuk melihat apakah mengandung kanker.
  • Reseksi kolon dengan kolostomi: Jika dokter tidak dapat menjahit kedua ujung kolon hingga menyatu kembali, stoma (pembukaan) dibuat di bagian luar tubuh agar kotoran dapat lewat. Prosedur ini disebut kolostomi. Sebuah kantung ditempatkan di sekitar stoma untuk menampung kotoran. Kadang-kadang kolostomi diperlukan hanya sampai usus besar bagian bawah telah sembuh, dan kemudian dapat dikembalikan. Namun, jika dokter perlu mengangkat seluruh kolon bawah, bagaimanapun, kolostomi mungkin permanen.

Bahkan jika dokter mengangkat semua kanker yang dapat dilihat pada saat operasi, beberapa pasien dapat diberikan kemoterapi atau terapi radiasi setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang tersisa. Perawatan yang diberikan setelah operasi, untuk menurunkan risiko bahwa kanker akan kembali, disebut terapi adjuvant.

Ablasi radiofrekuensi

Ablasi radiofrekuensi adalah penggunaan probe khusus dengan elektroda kecil yang membunuh sel kanker. Kadang-kadang probe dimasukkan langsung melalui kulit dan hanya diperlukan anestesi lokal. Dalam kasus lain, probe dimasukkan melalui sayatan di perut. Ini dilakukan di rumah sakit dengan anestesi umum.

Kriosurgeri

Kriosurgeri adalah pengobatan yang menggunakan instrumen untuk membekukan dan menghancurkan jaringan abnormal. Jenis perawatan ini juga disebut krioterapi.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah pengobatan kanker yang menggunakan obat-obatan untuk menghentikan pertumbuhan sel-sel kanker, baik dengan membunuh sel-sel atau dengan menghentikannya dari pembelahan. Ketika kemoterapi dilakukan melalui mulut atau disuntikkan ke pembuluh darah atau otot, obat-obatan memasuki aliran darah dan dapat mencapai sel-sel kanker di seluruh tubuh (kemoterapi sistemik). Ketika kemoterapi ditempatkan langsung ke dalam cairan serebrospinal, organ, atau rongga tubuh seperti perut, obat-obatan terutama mempengaruhi sel-sel kanker di daerah-daerah bersangkutan (kemoterapi regional).

Kemoembolisasi arteri hepatik dapat digunakan untuk mengobati kanker yang telah menyebar ke hati. Ini melibatkan pemblokiran arteri hati (arteri utama yang memasok darah ke hati) dan menyuntikkan obat antikanker antara penyumbatan dan hati. Arteri-arteri hati kemudian mengirimkan obat-obatan ke seluruh hati. Hanya sejumlah kecil obat mencapai bagian lain dari tubuh. Sumbatannya mungkin sementara atau permanen, tergantung pada apa yang digunakan untuk memblokir arteri. Hati terus menerima sejumlah darah dari vena portal hepatika, yang membawa darah dari lambung dan usus.

Cara kemoterapi diberikan tergantung pada jenis dan stadium kanker yang dirawat.

Terapi radiasi

Terapi radiasi adalah pengobatan kanker yang menggunakan sinar-X berenergi tinggi atau jenis radiasi lain untuk membunuh sel-sel kanker atau mencegahnya tumbuh. Ada dua jenis terapi radiasi:

  • Terapi radiasi eksternal menggunakan mesin di luar tubuh untuk mengirim radiasi ke arah kanker.
  • Terapi radiasi internal menggunakan zat radioaktif yang disegel pada jarum, butiran, kabel, atau kateter yang ditempatkan langsung ke dalam atau di dekat kanker.

Cara terapi radiasi diberikan tergantung pada jenis dan stadium kanker yang dirawat. Terapi radiasi eksternal digunakan sebagai terapi paliatif untuk meredakan gejala dan meningkatkan kualitas hidup.

Terapi target

Terapi target adalah jenis pengobatan yang menggunakan obat atau zat lain untuk mengidentifikasi dan menyerang sel kanker tertentu tanpa merusak sel normal.

Jenis terapi target yang digunakan dalam pengobatan kanker usus termasuk yang berikut:

  • Antibodi monoklonal: Antibodi monoklonal dibuat di laboratorium dari satu jenis sel sistem kekebalan. Antibodi ini dapat mengidentifikasi zat pada sel kanker atau zat normal yang dapat membantu sel kanker tumbuh. Antibodi melekat pada substansi dan membunuh sel kanker, memblokir pertumbuhannya, atau mencegahnya menyebar. Antibodi monoklonal diberikan melalui infus. Antibodi ini dapat digunakan sendiri atau untuk membawa obat-obatan, toksin, atau bahan radioaktif langsung ke sel-sel kanker.
    • Bevacizumab dan ramucirumab adalah jenis antibodi monoklonal yang mengikat protein yang disebut faktor pertumbuhan endothelial vascular atau vascular endothelial growth factor (VEGF). Ini dapat mencegah pertumbuhan pembuluh darah baru yang dibutuhkan tumor untuk tumbuh.
    • Cetuximab dan panitumumab adalah jenis antibodi monoklonal yang mengikat protein yang disebut reseptor faktor pertumbuhan epidermal atau epidermal growth factor receptor (EGFR) pada permukaan beberapa jenis sel kanker. Ini dapat menghentikan sel-sel kanker berkembang dan membelah.
  • Inhibitor angiogenesis: Inhibitor angiogenesis menghentikan pertumbuhan pembuluh darah baru yang dibutuhkan tumor untuk tumbuh.
    • Ziv-aflibercept adalah perangkap faktor pertumbuhan endotel vaskular yang menghalangi enzim yang diperlukan untuk pertumbuhan pembuluh darah baru pada tumor.
    • Regorafenib digunakan untuk mengobati kanker kolorektal yang telah menyebar ke bagian lain tubuh dan belum membaik dengan perawatan lain. Ini menghalangi aksi protein tertentu, termasuk faktor pertumbuhan endotel vaskular. Ini dapat membantu mencegah sel-sel kanker tumbuh dan dapat membunuh sel-sel kanker tersebut. Ini juga dapat mencegah pertumbuhan pembuluh darah baru yang dibutuhkan tumor untuk tumbuh.

Faktor Risiko Kanker Kolorektal

Faktor risiko berikut meningkatkan risiko kanker kolorektal:

Usia

Risiko kanker kolorektal meningkat setelah usia 50 tahun. Sebagian besar kasus kanker kolorektal didiagnosis setelah usia 50 tahun.

Riwayat keluarga kanker kolorektal

Memiliki orang tua, saudara laki-laki, saudara perempuan, atau anak dengan kanker kolorektal menggandakan risiko seseorang terkena kanker kolorektal.

Riwayat pribadi

Memiliki riwayat pribadi kondisi berikut meningkatkan risiko kanker kolorektal:

  • Kanker kolorektal sebelumnya.
  • Adenoma risiko tinggi (polip kolorektal berukuran 1 sentimeter atau lebih besar atau memiliki sel yang kelihatan abnormal di bawah mikroskop).
  • Kanker ovarium.
  • Penyakit radang usus (seperti kolitis ulserativa atau penyakit Crohn).

Risiko yang diwariskan

Risiko kanker kolorektal meningkat ketika perubahan gen tertentu terkait dengan poliposis adenomatosa familial (FAP) atau kanker kolon nonpoliposis herediter (HNPCC atau sindrom Lynch) diwariskan.

Alkohol

Minum 3 atau lebih minuman beralkohol setiap hari meningkatkan risiko kanker kolorektal. Minum alkohol juga terkait dengan risiko pembentukan adenoma kolorektal besar (tumor jinak).

Merokok sigaret

Asap rokok dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal dan kematian akibat kanker kolorektal.

Merokok sigaret juga terkait dengan peningkatan risiko pembentukan adenoma kolorektal. Perokok sigaret yang telah menjalani operasi untuk mengangkat adenoma kolorektal mengalami peningkatan risiko untuk kambunya (kembalinya) adenoma.

Obesitas

Obesitas dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker kolorektal dan kematian akibat kanker kolorektal.

Pencegahan Kanker Kolorektal

Menghindari faktor risiko dan meningkatkan faktor pelindung dapat membantu mencegah kanker.

Faktor pelindung berikut menurunkan risiko kanker kolorektal:

Aktivitas fisik

Gaya hidup yang mencakup aktivitas fisik teratur dikaitkan dengan penurunan risiko kanker kolorektal.

Aspirin

Penelitian telah menunjukkan bahwa mengonsumsi aspirin menurunkan risiko kanker kolorektal dan risiko kematian akibat kanker kolorektal. Penurunan risiko dimulai 10 hingga 20 tahun setelah pasien mulai mengonsumsi aspirin.

Kemungkinan bahaya penggunaan aspirin (100 mg atau kurang) setiap hari atau setiap dua hari mencakup peningkatan risiko stroke dan perdarahan di perut dan usus. Risiko ini mungkin lebih besar di antara orang tua, pria, dan mereka dengan kondisi terkait dengan risiko perdarahan yang lebih tinggi daripada biasanya.

Terapi penggantian hormon kombinasi

Penelitian menunjukkan bahwa terapi penggantian hormon kombinasi atau hormone replacement therapy (HRT) yang mencakup estrogen dan progestin menurunkan risiko kanker kolorektal invasif pada wanita pascamenopause.

Namun, pada wanita yang menggunakan HRT kombinasi dan mengembangkan kanker kolorektal, kanker lebih mungkin untuk lanjut ketika didiagnosis dan risiko kematian akibat kanker kolorektal tidak menurun.

Kemungkinan bahaya HRT mencakup meningkatnya risiko mengalami:

  • Kanker payudara.
  • Penyakit jantung.
  • Pembekuan darah.

Pengangkatan polip

Kebanyakan polip kolorektal adalah adenoma, yang dapat berkembang menjadi kanker. Mengangkat polip kolorektal yang lebih besar dari 1 sentimeter (ukuran kacang) dapat menurunkan risiko kanker kolorektal. Tidak diketahui apakah pengangkatan polip yang lebih kecil menurunkan risiko kanker kolorektal.

Kemungkinan bahaya pengangkatan polip selama kolonoskopi atau sigmoidoskopi mencakup robekan di dinding usus besar dan perdarahan.

Sumber: StoryMD

Sebarkan info ini:

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email

Tinggalkan komentar

Layanan Gratis Kami

  • Rekomendasi dokter/rumah sakit
  • Buat janji dokter spesialis
  • Hitung estimasi biaya berobat
  • Cari paket medical check up

Mau berobat atau check up?

Isi form agar kami bisa menghubungi Anda