Penyakit Arteri Jantung Koroner

Daftar Isi

Penyakit arteri koroner atau coronary artery disease (CAD) adalah jenis penyakit jantung yang paling umum dan sering juga disebut jantung koroner.

CAD terjadi ketika arteri yang mensuplai darah ke otot jantung menjadi mengeras dan menyempit. Ini karena penumpukan kolesterol dan bahan lain, yang disebut plak, pada dinding bagian dalam. Penumpukan ini disebut aterosklerosis. Seiring pertumbuhannya, lebih sedikit darah yang mengalir melalui arteri. Akibatnya, otot jantung tidak bisa mendapatkan darah atau oksigen yang dibutuhkannya. Ini dapat menyebabkan nyeri dada (angina) atau serangan jantung. Kebanyakan serangan jantung terjadi ketika gumpalan darah tiba-tiba memutus pasokan darah jantung, menyebabkan kerusakan jantung permanen.

Seiring waktu, CAD juga dapat melemahkan otot jantung dan berkontribusi pada gagal jantung dan aritmia. Gagal jantung berarti jantung tidak bisa memompa darah dengan baik ke seluruh tubuh. Aritmia adalah perubahan irama detak jantung yang normal.

Hidup dengan Aterosklerosis. Sumber: National Heart Lung and Blood Institute (NIH)

Penyakit jantung koroner (PJK) adalah penyakit di mana zat seperti lilin yang disebut plak menumpuk di dalam arteri koroner. Arteri ini memasok darah yang kaya oksigen ke otot jantung Anda.

Ketika plak menumpuk di arteri, kondisi ini disebut aterosklerosis. Penumpukan plak terjadi selama bertahun-tahun. Seiring waktu, plak dapat mengeras atau pecah (pecah terbuka). Plak yang mengeras menyempitkan arteri koroner dan mengurangi aliran darah yang kaya oksigen ke jantung.

Jika plak pecah, bekuan darah dapat terbentuk di permukaannya. Bekuan darah besar sebagian besar atau seluruhnya dapat memblokir aliran darah melalui arteri koroner. Seiring waktu, ruptur plak juga mengeras dan menyempitkan arteri koroner.

Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek kisaran biaya?​

Pakai layanan gratis Smarter Health.

Ringkasan

Jika aliran darah kaya oksigen ke otot jantung Anda berkurang atau tersumbat, angina atau serangan jantung bisa terjadi. Angina adalah nyeri atau ketidaknyamanan di dada. Mungkin terasa seperti tekanan atau menekan di dada Anda. Rasa sakit juga bisa terjadi di bahu, lengan, leher, rahang, atau punggung. Nyeri angina bahkan mungkin terasa seperti gangguan pencernaan.

Serangan jantung terjadi jika aliran darah kaya oksigen ke bagian otot jantung terputus. Jika aliran darah tidak pulih dengan cepat, bagian otot jantung tersebut mulai mati. Tanpa perawatan cepat, serangan jantung dapat menyebabkan masalah kesehatan serius atau kematian.

Seiring waktu, PJK dapat melemahkan otot jantung dan menyebabkan gagal jantung dan aritmia. Gagal jantung adalah kondisi di mana jantung Anda tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh Anda. Aritmia adalah masalah dengan laju atau irama detak jantung.

Harapan

Perubahan gaya hidup, obat-obatan, dan prosedur medis dapat membantu mencegah atau mengobati penyakit jantung koroner. Perawatan ini dapat mengurangi risiko masalah kesehatan terkait.

Penyebab Penyakit Jantung Koroner

Stent Koroner. Sumber: NIH

Penelitian menunjukkan bahwa penyakit jantung koroner (PJK) dimulai ketika faktor-faktor tertentu merusak lapisan dalam arteri koroner. Faktor-faktor ini termasuk

  • Merokok
  • Tingginya kadar lemak dan kolesterol tertentu dalam darah
  • Tekanan darah tinggi
  • Kadar gula yang tinggi dalam darah karena resistensi insulin atau diabetes
  • Peradangan pembuluh darah

Plak mungkin mulai menumpuk di bagian arteri yang rusak. Penumpukan plak di arteri koroner dapat dimulai pada masa kanak-kanak.

Seiring waktu, plak dapat mengeras atau ruptur (pecah terbuka). Plak yang mengeras menyempitkan arteri koroner dan mengurangi aliran darah kaya oksigen ke jantung. Ini dapat menyebabkan angina (nyeri dada atau ketidaknyamanan di dada).

Jika plak pecah, fragmen sel darah yang disebut trombosit menempel ke tempat cedera. Pecahan plak mungkin mengumpul membentuk bekuan darah.

Bekuan darah dapat semakin mempersempit arteri koroner dan memperburuk angina. Jika menjadi cukup besar, bekuan darah sebagian besar atau seluruhnya dapat menyumbat arteri koroner dan menyebabkan serangan jantung.

Faktor Risiko Penyakit Jantung Koroner

Gambar seorang wanita merokok dengan sistem kardiovaskular, kerangka, hati dan ginjal yang terlihat. Sumber: TheVisualMD

Ciri, kondisi, atau kebiasaan tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena PJK. Semakin banyak faktor risiko yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda mengembangkan penyakit.

Anda dapat mengendalikan banyak faktor risiko, yang dapat membantu mencegah atau menunda PJK.

Faktor Risiko Utama

  • Kadar kolesterol darah yang tidak sehat. Ini termasuk kolesterol LDL tinggi (kadang-kadang disebut kolesterol “jahat”) dan kolesterol HDL rendah (kadang-kadang disebut kolesterol “baik”).
  • Tekanan darah tinggi. Tekanan darah dianggap tinggi jika tetap pada atau di atas 140/90 mmHg dari waktu ke waktu. Jika Anda menderita diabetes atau penyakit ginjal kronis, tekanan darah tinggi didefinisikan sebagai 130/80 mmHg atau lebih tinggi. (mmHg adalah milimeter merkuri—satuan yang digunakan untuk mengukur tekanan darah.)
  • Merokok. Merokok dapat merusak dan menyempitkan pembuluh darah, menyebabkan kadar kolesterol yang tidak sehat, dan meningkatkan tekanan darah. Merokok juga dapat membatasi berapa banyak oksigen yang masuk ke jaringan tubuh.
  • Resistensi insulin. Kondisi ini terjadi jika tubuh tidak dapat menggunakan insulinnya sendiri dengan benar. Insulin adalah hormon yang membantu memindahkan gula darah ke sel-sel di mana gula darah digunakan untuk energi. Resistensi insulin dapat menyebabkan diabetes.
  • Diabetes. Dengan penyakit ini, kadar gula darah tubuh terlalu tinggi karena tubuh tidak menghasilkan cukup insulin atau tidak menggunakan insulinnya dengan benar.
  • Kelebihan berat badan atau obesitas. Istilah “kelebihan berat badan” dan “obesitas” mengacu pada berat badan yang lebih besar daripada berat yang dianggap sehat untuk tinggi badan tertentu.
  • Sindrom metabolik. Sindrom metabolik adalah nama untuk sekelompok faktor risiko yang meningkatkan risiko Anda terkena PJK dan masalah kesehatan lainnya, seperti diabetes dan stroke.
  • Kurangnya aktivitas fisik. Menjadi tidak aktif secara fisik dapat memperburuk faktor risiko lain untuk PJK, seperti kadar kolesterol darah yang tidak sehat, tekanan darah tinggi, diabetes, dan kelebihan berat badan atau obesitas.
  • Diet tidak sehat. Diet yang tidak sehat dapat meningkatkan risiko Anda terkena PJK. Makanan yang tinggi lemak jenuh dan trans, kolesterol, natrium, dan gula dapat memperburuk faktor risiko lain untuk PJK.
  • Usia yang lebih tua. Faktor genetik atau gaya hidup menyebabkan plak menumpuk di arteri saat usia Anda bertambah. Pada pria, risiko penyakit jantung koroner meningkat mulai pada usia 45 tahun. Pada wanita, risiko penyakit jantung koroner meningkat mulai pada usia 55 tahun.
  • Riwayat keluarga penyakit jantung koroner dini merupakan faktor risiko untuk mengembangkan penyakit jantung koroner, khususnya jika ayah atau saudara laki-laki didiagnosis sebelum usia 55 tahun, atau ibu atau saudara perempuan didiagnosis sebelum usia 65 tahun.

Meskipun usia yang lebih tua dan riwayat keluarga penyakit jantung dini adalah faktor risiko, itu tidak berarti bahwa Anda akan mengembangkan PJK jika Anda memiliki satu atau keduanya. Mengontrol faktor risiko lain sering dapat mengurangi pengaruh genetik dan membantu mencegah PJK, bahkan pada orang dewasa yang lebih tua.

Faktor Risiko yang Muncul

Para peneliti terus mempelajari faktor risiko lain yang mungkin untuk PJK.

Kadar tinggi protein yang disebut protein C-reaktif (CRP) dalam darah dapat meningkatkan risiko PJK dan serangan jantung. Kadar CRP yang tinggi merupakan tanda peradangan di tubuh. Peradangan adalah respons tubuh terhadap cedera atau infeksi. Kerusakan dinding dalam arteri dapat memicu peradangan dan membantu pertumbuhan plak.

Penelitian sedang dilakukan untuk mengetahui apakah mengurangi peradangan dan menurunkan kadar CRP juga dapat mengurangi risiko PJK dan serangan jantung.

Tingginya kadar trigliserida dalam darah juga dapat meningkatkan risiko PJK, terutama pada wanita. Trigliserida adalah sejenis lemak.

Risiko Lain Terkait dengan Penyakit Jantung Koroner

Kondisi dan faktor lain juga dapat berkontribusi terhadap PJK, termasuk:

  • Apnea tidur. Apnea tidur atau sleep apnea adalah gangguan umum di mana Anda memiliki satu atau lebih jeda saat bernapas atau napas dangkal saat tidur. Apnea tidur yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, diabetes, dan bahkan serangan jantung atau stroke.
  • Stres. Penelitian menunjukkan bahwa “pemicu” yang paling sering dilaporkan untuk serangan jantung adalah peristiwa yang menjengkelkan secara emosional, terutama yang melibatkan kemarahan.
  • Alkohol. Banyak minum minuman beralkohol dapat merusak otot jantung dan memperburuk faktor risiko PJK lainnya. Pria seharusnya tidak lebih dari dua minuman yang mengandung alkohol sehari. Perempuan seharusnya tidak lebih dari satu minuman yang mengandung alkohol sehari.
  • Preeklampsia. Kondisi ini dapat terjadi selama kehamilan. Dua tanda utama preeklampsia adalah peningkatan tekanan darah dan kelebihan protein dalam urin. Preeklampsia terkait dengan peningkatan risiko seumur hidup penyakit jantung, termasuk PJK, serangan jantung, gagal jantung, dan tekanan darah tinggi.

Tanda dan Gejala Penyakit Jantung Koroner

Apa Itu Serangan Jantung? Sumber: NIH: National Heart, Lung and Blood Institute

Gejala umum penyakit jantung koroner (PJK) adalah angina. Angina adalah nyeri dada atau ketidaknyamanan dada yang terjadi jika suatu area otot jantung Anda tidak mendapatkan darah yang kaya oksigen. Angina mungkin terasa seperti tekanan atau remasan di dada. Anda juga bisa merasakannya di bahu, lengan, leher, rahang, atau punggung. Nyeri angina bahkan mungkin terasa seperti gangguan pencernaan. Nyeri cenderung memburuk dengan aktivitas dan hilang dengan istirahat. Stres emosional juga bisa memicu rasa nyeri.

Gejala umum lain PJK adalah sesak napas. Gejala ini terjadi jika PJK menyebabkan gagal jantung. Ketika Anda mengalami gagal jantung, jantung Anda tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh Anda. Cairan menumpuk di paru-paru, membuat sulit untuk bernapas.

Tingkat keparahan gejala-gejala ini bervariasi, mungkin menjadi lebih parah karena penumpukan plak terus mempersempit arteri koroner.

Tanda dan Gejala Masalah Jantung Terkait Penyakit Jantung Koroner

Beberapa orang yang mengalami PJK tidak memiliki tanda atau gejala—kondisi yang disebut silent PJK. Penyakit ini mungkin tidak terdiagnosis sampai seseorang mengalami tanda atau gejala serangan jantung, gagal jantung, atau aritmia (detak jantung yang tidak teratur).

Serangan Jantung

Serangan jantung terjadi jika aliran darah kaya oksigen ke bagian otot jantung terputus. Ini dapat terjadi jika area plak di arteri koroner mengalami ruptur (pecah terbuka).

Fragmen sel darah yang disebut trombosit menempel ke tempat cedera dan mungkin mengumpul membentuk bekuan darah. Jika bekuan menjadi cukup besar, sebagian besar atau seluruhnya dapat menyumbat aliran darah melalui arteri koroner. Jika sumbatan tidak ditangani dengan cepat, bagian otot jantung yang diberi makan oleh arteri mulai mati. Jaringan jantung yang sehat diganti dengan jaringan parut. Kerusakan jantung ini mungkin tidak tampak jelas, atau dapat menyebabkan masalah yang parah atau berlangsung lama.

Gejala serangan jantung yang paling umum adalah nyeri dada atau ketidaknyamanan di dada. Kebanyakan serangan jantung melibatkan ketidaknyamanan di tengah atau sisi kiri dada yang sering berlangsung selama lebih dari beberapa menit atau hilang dan kembali. Ketidaknyamanan itu bisa terasa seperti tekanan yang tidak nyaman, remasan, nyeri tumpul, atau rasa nyeri. Perasaan itu bisa ringan atau berat. Nyeri serangan jantung terkadang terasa seperti gangguan pencernaan atau sensasi perih dan panas di dada (heartburn).

Gejala angina mungkin mirip dengan gejala serangan jantung. Nyeri angina biasanya berlangsung hanya beberapa menit dan hilang dengan istirahat.

Nyeri dada atau ketidaknyamanan yang tidak hilang atau berubah dari pola biasanya (misalnya, terjadi lebih sering atau saat Anda beristirahat) mungkin merupakan tanda serangan jantung. Jika Anda tidak tahu apakah nyeri dada Anda adalah angina atau serangan jantung, hubungi 1–1–2.

Semua nyeri dada harus diperiksa oleh dokter.

Tanda dan gejala umum lainnya dari serangan jantung meliputi:

  • Rasa tidak nyaman pada tubuh bagian atas pada satu atau kedua lengan, punggung, leher, rahang, atau bagian atas perut
  • Sesak napas, yang mungkin terjadi bersamaan atau sebelum ketidaknyamanan di dada
  • Nausea (mual), muntah, pusing atau pingsan, atau berkeringat dingin
  • Masalah tidur, kelelahan (keletihan), kekurangan energi

Gagal Jantung

Gagal jantung adalah kondisi di mana jantung Anda tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh Anda. Gagal jantung bukan berarti jantung Anda berhenti atau akan berhenti bekerja.

Tanda dan gejala gagal jantung yang paling umum adalah sesak napas atau kesulitan bernapas; kelelahan; dan pembengkakan di pergelangan kaki, kaki, tungkai, perut, dan vena di leher.

Semua gejala ini adalah akibat dari penumpukan cairan di tubuh Anda. Ketika gejala mulai, Anda mungkin merasa lelah dan sesak napas setelah kegiatan fisik rutin, seperti naik tangga.

Aritmia

Aritmia adalah masalah dengan laju atau irama detak jantung. Ketika Anda mengalami aritmia, Anda mungkin memperhatikan bahwa jantung Anda berdebar atau berdetak terlalu cepat.

Beberapa orang menggambarkan aritmia sebagai perasaan berdebar-debar di dada. Perasaan ini disebut palpitasi.

Beberapa aritmia dapat menyebabkan jantung Anda mendadak berhenti berdetak. Kondisi ini disebut henti jantung mendadak atau sudden cardiac arrest (SCA). SCA biasanya menyebabkan kematian jika tidak diobati dalam beberapa menit.

Diagnosis Penyakit Jantung Koroner

Arteri Koroner yang Menyempit. Sumber: TheVisualMD

Dokter akan mendiagnosis penyakit jantung koroner (PJK) berdasarkan riwayat medis dan keluarga, faktor risiko untuk PJK, pemeriksaan fisik, dan hasil dari tes dan prosedur.

Tidak ada tes tunggal yang dapat mendiagnosis PJK. Jika dokter mengira Anda menderita PJK, ia dapat merekomendasikan satu atau lebih tes berikut.

EKG (Elektrokardiogram)

EKG adalah tes sederhana tanpa rasa sakit yang mendeteksi dan mencatat aktivitas listrik jantung. Tes menunjukkan seberapa cepat jantung berdetak dan iramanya (stabil atau tidak teratur). EKG juga mencatat kekuatan dan waktu sinyal listrik saat melewati jantung

EKG dapat menunjukkan tanda-tanda kerusakan jantung akibat PJK dan tanda-tanda serangan jantung sebelumnya atau saat ini.

Tes Stres

Selama tes stres, Anda berolahraga untuk membuat jantung Anda bekerja keras dan berdetak cepat sementara tes jantung dilakukan. Jika Anda tidak dapat berolahraga, Anda mungkin diberikan obat untuk meningkatkan detak jantung Anda.

Ketika bekerja keras dan berdetak cepat, jantung membutuhkan lebih banyak darah dan oksigen. Arteri yang menyempit karena plak tidak dapat menyediakan darah yang kaya oksigen untuk memenuhi kebutuhan jantung.

Tes stres dapat menunjukkan kemungkinan tanda dan gejala PJK, seperti:

  • Perubahan abnormal dalam detak jantung atau tekanan darah Anda
  • Sesak napas atau nyeri dada
  • Perubahan abnormal dalam irama jantung atau aktivitas listrik jantung Anda

Jika Anda tidak dapat berolahraga selama apa yang dianggap normal untuk orang seusia Anda, jantung Anda mungkin tidak mendapatkan cukup banyak darah yang kaya oksigen. Namun, faktor lain juga dapat menghambat Anda berolahraga cukup lama (misalnya, penyakit paru-paru, anemia, atau kebugaran umum yang buruk).

Sebagai bagian dari beberapa tes stres, gambar diambil dari jantung Anda saat Anda berolahraga dan saat Anda beristirahat. Tes stres pencitraan ini dapat menunjukkan seberapa baik darah mengalir dalam jantung Anda dan seberapa baik jantung Anda memompa darah saat berdenyut.

Ekokardiografi

Ekokardiografi (echo) menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar bergerak dari jantung Anda. Gambar menunjukkan ukuran dan bentuk jantung Anda dan seberapa baik ruang dan katup jantung Anda bekerja.

Echo juga dapat menunjukkan area aliran darah yang buruk ke jantung, area otot jantung yang tidak berkontraksi secara normal, dan cedera sebelumnya pada otot jantung yang disebabkan oleh aliran darah yang buruk.

Sinar X Dada

Foto rontgen atau sinar-x dada mengambil gambar organ dan struktur di dalam dada Anda, seperti jantung, paru-paru, dan pembuluh darah.

Sinar X dada dapat mengungkapkan tanda-tanda gagal jantung, serta gangguan paru-paru dan penyebab lain dari gejala yang tidak terkait dengan PJK.

Tes Darah

Tes darah memeriksa kadar lemak, kolesterol, gula, dan protein tertentu dalam darah Anda. Tingkat abnormal mungkin merupakan tanda bahwa Anda berisiko terkena PJK.

Angiografi Koroner dan Kateterisasi Jantung

Dokter mungkin merekomendasikan angiografi koroner jika tes atau faktor lain menunjukkan bahwa Anda kemungkinan mengalami PJK. Tes ini menggunakan pewarna dan sinar X khusus untuk menunjukkan bagian dalam arteri koroner Anda.

Untuk memasukkan pewarna ke arteri koroner, dokter akan menggunakan prosedur yang disebut kateterisasi jantung. Tabung tipis yang fleksibel yang disebut kateter dimasukkan ke dalam pembuluh darah di lengan Anda, selangkangan (paha atas), atau leher. Tabung dimasukkan ke arteri koroner Anda, dan pewarna dilepaskan ke aliran darah Anda.

Sinar X khusus diambil saat pewarna mengalir melalui arteri koroner Anda. Pewarna memungkinkan dokter mempelajari aliran darah melalui jantung dan pembuluh darah Anda.

Kateterisasi jantung biasanya dilakukan di rumah sakit. Anda tetap terjaga selama prosedur. Biasanya menyebabkan sedikit atau tanpa rasa sakit, meskipun Anda mungkin merasakan sedikit sakit di pembuluh darah tempat dokter memasukkan kateter.

Pengobatan Penyakit Jantung Koroner

Pembuluh Darah Cangkok Tubuh Bagian Atas. Sumber: TheVisualMD

Perawatan untuk penyakit jantung koroner termasuk perubahan gaya hidup jantung sehat, obat-obatan, prosedur medis dan operasi, serta rehabilitasi jantung. Tujuan pengobatan mungkin termasuk:

  • Menurunkan risiko pembentukan bekuan darah (bekuan darah dapat menyebabkan serangan jantung)
  • Mencegah komplikasi penyakit jantung koroner
  • Mengurangi faktor risiko dalam upaya memperlambat, menghentikan, atau membalikkan penumpukan plak
  • Meringankan gejala
  • Melebarkan atau bypass arteri yang tersumbat

Perubahan Gaya Hidup Jantung Sehat

Dokter dapat merekomendasikan perubahan gaya hidup jantung sehat jika Anda mengidap penyakit jantung koroner. Perubahan gaya hidup jantung sehat meliputi:

  • Pola makan jantung sehat
  • Menjaga berat badan yang sehat
  • Mengelola stress
  • Aktivitas fisik
  • Berhenti merokok

Obat-obatan

Terkadang perubahan gaya hidup tidak cukup untuk mengontrol kadar kolesterol darah. Misalnya, Anda mungkin memerlukan obat statin untuk mengontrol atau menurunkan kolesterol. Dengan menurunkan tingkat kolesterol, Anda dapat mengurangi kemungkinan terkena serangan jantung atau stroke. Dokter biasanya meresepkan statin untuk orang yang memiliki:

  • Penyakit jantung koroner, penyakit arteri perifer, atau mengalami stroke
  • Diabetes
  • Kadar tinggi kolesterol LDL

Dokter mungkin mendiskusikan memulai perawatan statin dengan mereka yang memiliki risiko tinggi untuk mengembangkan penyakit jantung atau mengalami stroke.

Dokter juga mungkin meresepkan obat lain untuk:

  • Menurunkan kemungkinan Anda mengalami serangan jantung atau mati mendadak.
  • Menurunkan tekanan darah Anda.
  • Mencegah pembekuan darah, yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke.
  • Mencegah atau menunda kebutuhan akan stent atau intervensi koroner perkutan atau percutaneouscoronary intervention  (PCI) atau pembedahan, seperti bypass grafting arteri koroner atau coronary artery bypass grafting (CABG).
  • Mengurangi beban kerja jantung Anda dan meredakan gejala penyakit jantung koroner.

Minumlah semua obat secara teratur, sesuai resep dokter. Jangan ubah jumlah obat Anda atau melewatkan dosis kecuali dokter menyuruh. Anda tetap harus mengikuti gaya hidup jantung sehat, bahkan jika Anda minum obat untuk mengobati penyakit jantung koroner Anda.

Prosedur Medis dan Pembedahan

Anda mungkin memerlukan prosedur atau operasi untuk mengobati penyakit jantung koroner. Baik PCI maupun CABG digunakan untuk mengobati arteri koroner yang tersumbat. Anda dan dokter dapat mendiskusikan perawatan mana yang tepat untuk Anda.

Intervensi Koroner Perkutan

Intervensi koroner perkutan, umumnya dikenal sebagai angioplasti, adalah prosedur non bedah yang membuka arteri koroner yang tersumbat atau menyempit. Tabung yang tipis dan lentur dengan balon atau alat lain di ujungnya dimasukkan melalui pembuluh darah ke arteri koroner yang menyempit atau tersumbat. Setelah berada di tempat yang dituju, balon dipompa untuk menekan plak ke dinding arteri. Ini mengembalikan aliran darah melalui arteri.

Selama prosedur, dokter mungkin memasang tabung jaring kecil yang disebut stent di arteri. Stent membantu mencegah penyumbatan di arteri dalam beberapa bulan atau tahun setelah angioplasti.

Coronary Artery Bypass Grafting

CABG adalah jenis operasi di mana arteri atau vena dari area lain di tubuh Anda digunakan untuk bypass (yaitu, mengitari) arteri koroner yang menyempit. CABG dapat meningkatkan aliran darah ke jantung, meredakan nyeri dada, dan mungkin mencegah serangan jantung.

Rehabilitasi Jantung

Dokter mungkin meresepkan rehabilitasi jantung (rehab) untuk angina atau setelah CABG, angioplasti, atau serangan jantung. Hampir semua orang yang mengalami penyakit jantung koroner dapat memperoleh manfaat dari rehabilitasi jantung. Rehabilitasi jantung adalah program yang diawasi secara medis yang dapat membantu meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan orang-orang yang memiliki masalah jantung.

Tim rehabilitasi jantung dapat mencakup dokter, perawat, spesialis olahraga, ahli terapi fisik dan pekerjaan, ahli diet atau ahli gizi, dan psikolog atau spesialis kesehatan mental lainnya.

Rehab memiliki dua bagian:

  • Pendidikan, konseling, dan pelatihan. Bagian rehabilitasi ini membantu Anda memahami kondisi jantung Anda dan menemukan cara untuk mengurangi risiko Anda untuk masalah jantung di masa depan. Tim rehab akan membantu Anda mempelajari cara mengatasi stres menyesuaikan dengan gaya hidup baru dan bagaimana menghadapi ketakutan Anda tentang masa depan.
  • Pelatihan olahraga. Bagian ini membantu Anda belajar cara berolahraga dengan aman, memperkuat otot, dan meningkatkan stamina Anda. Rencana latihan Anda akan didasarkan pada kemampuan, kebutuhan, dan minat pribadi Anda.

Perawatan Pasien Penyakit Jantung Koroner

Angina pada Wanita Lanjut Usia. Sumber: TheVisualMD

Penyakit jantung koroner (PJK) dapat menyebabkan komplikasi serius. Namun, jika Anda mengikuti saran dokter dan mengadopsi kebiasaan gaya hidup sehat, Anda dapat mencegah atau mengurangi risiko:

  • Mati tiba-tiba karena masalah jantung
  • Mengalami serangan jantung dan merusak otot jantung Anda
  • Merusak jantung Anda karena berkurangnya suplai oksigen
  • Mengalami aritmia (detak jantung tidak beraturan)

Perawatan Berkelanjutan

Perubahan gaya hidup dan obat-obatan dapat membantu mengendalikan PJK . Perubahan gaya hidup termasuk mengikuti diet sehat, aktif secara fisik, menjaga berat badan yang sehat, berhenti merokok, dan mengelola stres.

Bekerjasamalah dengan dokter untuk mengontrol tekanan darah Anda dan mengelola kadar kolesterol darah dan gula darah Anda. Tes darah yang disebut panel lipoprotein akan mengukur kadar kolesterol dan trigliserida Anda. Tes glukosa darah puasa akan memeriksa kadar gula darah dan menunjukkan apakah Anda berisiko atau menderita diabetes.

Tes-tes ini menunjukkan apakah faktor-faktor risiko Anda terkendali, atau apakah dokter perlu menyesuaikan perawatan Anda untuk hasil yang lebih baik.

Bicarakanlah dengan dokter tentang seberapa sering Anda harus menjadwalkan kunjungan ke tempat praktik dokter atau tes darah. Di antara kunjungan-kunjungan tersebut, hubungi dokter jika Anda mengalami gejala baru atau jika gejala Anda memburuk.

Tanda Peringatan Serangan Jantung

PJK meningkatkan risiko Anda mengalami serangan jantung. Pelajari tanda dan gejala serangan jantung, dan hubungi 1-1-2 jika Anda mengalami gejala-gejala ini:

  • Nyeri dada atau ketidaknyamanan. Ini melibatkan tekanan, remasan, nyeri perut, atau nyeri di bagian tengah atau kiri dada yang bisa ringan atau kuat. Nyeri atau ketidaknyamanan ini sering berlangsung lebih dari beberapa menit atau hilang dan kembali lagi.
  • Ketidaknyamanan tubuh bagian atas pada satu atau kedua lengan, punggung, leher, rahang, atau bagian atas perut.
  • Sesak napas, yang mungkin terjadi bersamaan atau sebelum ketidaknyamanan di dada.
  • Nausea (merasa mual), muntah, pusing atau pingsan, atau berkeringat dingin.

Gejalanya juga mungkin mencakup masalah tidur, kelelahan (keletihan), dan kekurangan energi. Gejala angina bisa mirip dengan gejala serangan jantung. Nyeri angina biasanya berlangsung hanya beberapa menit dan hilang dengan istirahat.

Nyeri dada atau ketidaknyamanan di dada yang tidak hilang atau berubah dari pola biasanya (misalnya, terjadi lebih sering atau saat Anda beristirahat) bisa menjadi tanda serangan jantung. Jika Anda tidak tahu apakah nyeri dada Anda adalah angina atau serangan jantung, hubungi 1-1-2.

Biarkan orang yang Anda temui secara teratur tahu bahwa Anda berisiko terkena serangan jantung. Mereka dapat mencari perawatan darurat untuk Anda jika Anda tiba-tiba pingsan, kolaps, atau memiliki gejala berat lainnya

Masalah Emosional dan Dukungan

Hidup dengan PJK dapat menyebabkan ketakutan, kecemasan, depresi, dan stres. Anda mungkin khawatir tentang masalah jantung atau membuat perubahan gaya hidup yang perlu untuk kesehatan Anda.

Katakan tentang bagaimana perasaan Anda kepada tim perawatan kesehatan Anda. Berbicara dengan konselor profesional juga dapat membantu. Jika Anda sangat tertekan, dokter dapat merekomendasikan obat-obatan atau perawatan lain yang dapat meningkatkan kualitas hidup Anda. Bergabung dengan kelompok pendukung pasien dapat membantu Anda menyesuaikan diri dengan hidup bersama PJK. Anda dapat melihat bagaimana orang lain yang memiliki gejala yang sama telah mengatasinya. Bicarakanlah dengan dokter tentang kelompok dukungan lokal atau periksa ke pusat kesehatan daerah.

Dukungan dari keluarga dan teman-teman juga dapat membantu menghilangkan stres dan kecemasan. Biarkan orang yang Anda cintai tahu bagaimana perasaan Anda dan apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu Anda.

Sumber: StoryMD

Sebarkan info ini:

Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email

Tinggalkan komentar

Layanan Gratis Kami

Mau berobat atau check up?

Isi form agar kami bisa menghubungi Anda

Your compare list

Compare
REMOVE ALL
COMPARE
0
Hubungi Kami
1
Butuh bantuan berobat?
Smarter Health
Butuh rekomendasi, buat janji dokter atau cek biaya berobat di dalam dan luar negeri?